Tag Archives: skin care

Menurut Saya, Kenal Dengan Jenis Kulit Sedari Dini Adalah…

… anugerah. Dengan mengenali jenis kulit sendiri dan memahami apa saja yang harus dilakukan dan tidak boleh dilakukan untuk menjaga kesehatan dan kecantikan kulit, kita pun bisa meminimalisir kecenderungan kulit bermasalah. Dan sayangnya, saya bukan orang yang sadar sejak dini #sigh..

Karena saya tidak percaya ada kebetulan di dunia, jadi takdir sepertinya telah menuntun saya untuk membuka blog Mimojoya di postingan ini. Dan setelah baca postingan itu, saya seolah tertampar begitu keras sekaligus tercerahkan. Saya akhirnya sadar kalau kulit wajah saya itu kering!

Setelah bertahun-tahun, semenjak saya mengenal kosmetik.. ternyata saya sudah melakukan kesalahan berkelanjutan.

Jadi saya dari dulu pengen banget punya kulit wajah kinclong kinyis-kinyis yang putih berseri dan bersinar-sinar itu. Mungkin saya terpengaruh iklan dan termakan doktrin bahwa cantik itu putih, tapi ya sudahlah, saya memang lebih suka kalau kulit wajah saya putih berseri.

Dari bermacam merek saya coba, dari pond’s, biore, nivea, wardah, sampai biokos. Pernah juga terjatuh ke dalam kubangan krim abal-abal seperti krim walet dan racikan dokterkuuu bukan abal-abal yang saya ga inget mereknya. Hasilnya?

Putih sih iya, karena memang saya turunan kulit terang kemerah-merahan, ya gak terlalu sulit sih mendapatkan kulit wajah yang cukup putih. Lalu setelah ga sering panas-panasan dan rajin membersihkan muka dan nggak menggosok2 muka dengan handuk, akhirnya wajah saya juga tidak terlalu kusam. Tapi keluhan utama: bruntusan semacam komedo putih di bawah cuping hidung dan di bawah bibir bawah masih belum ilang juga. Bahkan semakin saya rajin pake scrub, bruntusannya malah semacam mengelupas gitu kulitnya (dan saya baru tahu kalo ini tanda iritasi, damn).

Apa yang salah?

Saya selalu mengira kulit wajah saya adalah kombinasi. Soalnya suka agak kering di daerah pipi tapi suka jerawatan juga di jidat atau di dagu. Lalu bahkan akhir-akhir ini sempet kena jerawat batu di pipi, duh! Gak pernah sekalipun saya merasa berkulit kering karena adanyaa jerawat dan bruntusan itu, bahkan saya sering kali beli skincare buat kulit berminyak, saya sering pake scrub, bahkan saya gosok-gosok lebih kuat di daerah bruntusan.

Bahkan saya juga beli nanospray demi menghilangkan bruntusan itu. Kulit saya makin supple dan kenyal sih, tapi bruntusan tak jua hilang. Pake kangen water pun sama, bikin kulit wajah lebih segar, kenyal, terlihat sehat, tapi bruntusan tetap ada.

Dan thanks God atas bimbinganmu karena saat menjelajah di Google saya menemukan blog Mimojoya itu. Akhirnya saya yakin kalau jenis kulit wajah saya itu kering, dan saya benar-benar harus segera mengubah pola skincare saya demi menyelamatkan kemslahatan kulit wajah saya.

apa jenis kulitmu?

Sumber: Galadarling.com

Saya pun mencoba Hada Labo karena katanya perawatan ini bisa bikin kulit lembab terus. Dan ternyata memang iya. Setelah memakai facial wash dan lotionnya (belinya bisa di indomaret ato alfamart dsb), kulit saya jadi lebih kenyalan lagi dan kelembabannya bisa bertahan lama. Bahkan beberapa hari setelah pake, temen saya komentar “tuh bruntusan di balik cuping hidungmu agak mendingan tuh”. Belum ilang sih, tapi mendingan adalah kata yang cukup melegakan.

Dan karena saya sekarang paham kalau kulit wajah saya kering, saya juga bisa dengan mudah menentukan cc cream apa yang pas buat saya. Kenapa cc cream? Karena kandungan skincare cc cream lebih banyak dibandingkan bb cream, dan saya si maniak skincare yang lagi tertarik dengan make up, jadi cc cream cocok banget buat saya, krim ajaib yang saya cari-cari.

Akhirnya cc cream dari Secret Key yang Let Me Know jadi pilihan saya. Beberapa review yang saya baca bilang krim ini ga terlalu cocok buat wajah berminyak karena bakal seperti kilang minyak kalau dipake lama-lama. Karena itulah saya memilihnya. Buktinya? Ya krim ini awet-awet saja di muka saya, gak mengilap-ngilap gitu, biasa aja. Emang dasar muka kering sih yaaa hahahaa…

Jadi, sudahkah kamu paham jenis kulitmu?

DIY: Menurut Saya, Membuat Homemade Pitera-Like Adalah…

…tantangan yang ternyata cukup mudah dilakukan. Coba deh, pasti bisa!

Jadi ceritanya, beberapa waktu yang lalu (laluuu sekali, udah lama, cuma baru sempat praktekin kemaren itu #sigh), saya mendapatkan informasi tentang cara membuat pitera sendiri di sebuah grup di Facebook.

Wait, tau pitera kan? Pitera atau yang nama latinnya Saccharomyces Ferment Filtrate ini biasa ada di produknya SK-II. Iya, produk itu, yang harganya bikin nangis itu hiks hiks.. Pitera yang dihasilkan dari fermentasi ragi ini ternyata fungsinya buat kulit itu ngehiittssss banget! Sudah sempet sih dulu membuktikan pas pake FTE SK-II, emang kulit jadi terjaga kelembabannya, lalu bisa merona pinkish pinkish cantik gitu deh. Lalu tapi nggak beli lagi, soalnya duitnya dibuat beli yang lebih terjangkau hehehe…

Dan kemudian menemukan postingan Mbak Rishane (salam kenal Mbak :D) di grup Bening Society yang mengabarkan berita gembira. Bukan, bukan kulit manggis kini ada ekstraknya, Nopek, pwease. Tapi cara bikin homemade pitera, yay!!

Jadi, menurut postingan itu, untuk bikin DIY Pitera ini, pertama-tama kita kudu menyiapkan:
1. Nasi yang baru mateng 2 sendok makan
2. Ragi roti 1 sendok teh
3. Wadah kaca bertutup
4. Gelas kaca diisi air hangat-hangat kuku setengah
5. Kertas saring
6. Plastik
7. Karet gelang

(Btw, karena itu nemu caranya pertama kali di grup Bening Society @house_of_bening, jadi botolnya dikasi stiker logo bening deh, hehehe…)

Cara membuatnya adalah:
1. Masukkan 2 sdm nasi yang baru mateng itu ke dalam gelas yang sudah diisi air hangat-hangat kuku setengahnya. Tambahkan 1 sdt ragi roti.
2. Aduk-aduk sampai rata.
3. Tutup gelas dengan plastik dan rapatkan dengan karet gelang. Usahakan bener-bener rapat ya agar tidak ada udara yang masuk.
4. Biarkan berfermentasi selama 3 jam.
5. Setelah 3 jam (dan muncul gelembung-gelembung kecil di bawah plastik), buka plastik.
6. Siapkan wadah kaca yang sudah disterilkan.
7. Saring air hasil fermentasi dengan kertas saring, masukkan ke wadah kaca.
8. Tutup dan simpan di lemari es.

Hasil fermentasi alias homemade pitera ini bisa bertahan selama 3 hari.

Pas nyoba bikin, saya nggak punya kertas saring, jadi saya nyaringnya pake kain. Nah, rupanya kain yang saya pakai nyaring kurang rapat seratnya, jadi nyaringnya nggak bersih :(. Jadi setelah disaring, airnya masih keruh putih gituh, dan pas udah didiamin di kulkas beberapa jam, akhirnya ada endapan gitu di bagian bawah wadah kaca yang saya pakai menyimpan pitera. Jadi saya pindah deh piteranya ke wadah kaca lain, menyisakan endapan di wadah lainnya.

Setelah gugling-gugling, sepertinya sumber informasi tentang homemade pitera ini adalah Mbak Lintang Rinastiti (salam kenal juga Mbak 😀 – ya sapa tau gitu Mbak Rintang berkunjung ke postingan ini hehehee..). Di postingan ini, dibahas dengan mendalam tentang cara membuat pitera rumahan dan langkah-langkah beserta fotonya.

Sekarang sudah dua hari ini saya pakai pitera rumahan ini, dan hasilnya memang kulit saya terlihat pinkish-pinkish juga sama kayak waktu pake FTE SK-II dulu gituk! Cuman pitera yang ini emang baunya agak nyengat sih, kayak waktu emak saya bikin tape gitu deh. Ah tapi nggak papa juga, ini cara hemat, efektif, dan efisien untuk mendapatkan kulit wajah yang terlihat sehat dan kinclong tanpa pake krim abal-abal! Semangat! Makasii ya yang udah berbagi DIY homemade pitera, saya senang saya senang saya senaaaang….

Review: Menurut Saya, Pakai Masker Alami Adalah…

…sebuah cara untuk mengurangi asupan bahan kimia di dalam tubuh kita. Nggak bisa dipungkiri kan ya kalo setiap harinya banyak sekali bahan-bahan kimia yang kita gunakan/konsumsi. Jadi kalo bisa menggunakan yang alami-alami, kenapa enggak kan?

Jadi beberapa waktu lalu, di sela-sela pencarian saya akan produk pereda jerawat (iya, jerawat tetap terus menyerang saya, hiks, salah pilih skincare emang bikin berabe :(), saya bertemu dengan @herbeautymask_id di Instagram. Jadi produk mereka adalah homemade natural scrub, ada yang buat badan dan ada yang buat wajah. Dari beberapa pilihan scrub wajah (ada Green Tea, Strawberry Delight, Lemon Fusion, Dark Choco, dan Matcha Milk), saya pilih Green Tea. Soalnya katanya teh hijau ini berkhasiat buat menghilangkan jerawat dan kulit bruntusan (another problem in my skin).

Pas paketan maskernya dateng, saya agak kaget, soalnya maskernya berupa bubuk. Saya baru pertama kali beli masker bubuk hehehe.. Nah, karena itu juga, pas pertama kali pake, racikan masker saya terlalu encer :p. Saat diolesin di muka, maskernya netes-netes sampe ke leher ngahahahaa…

Pas udah kedua kalinya pake, udah pinteran dikit dong ya. Saya kasih airnya dikit-dikit, setetes demi setetes sampai akhirnya terbentuk adonan pasta masker.

Hanya beberapa hari pemakaian, saya melihat kulit wajah saya jadi agak lebih bersih alias cerah gitu. Jerawatnya juga cepat mengering. Cuma bekasnya yang item-item masih belum ilang. Ya iya sih, yang alami-alami emang nggak instan kan ya. Kudu sabar gitu.

Tapi sepertinya ada yang salah dengan cara saya memakainya, karena kok jerawat malah tambah muncul, nggak banyak sih, satu dua aja, tapi gede, kan mengganggu banget hiks.. Sepertinya, saya kurang tuntas deh membersihkan masker yang mengering di wajah.

Jadi, akhirnya setelah dua minggu pake masker, saya pun mengubah cara aplikasi maskernya (haha, telat banget ya sadarnya, maklum, amatir). Kalau sebelumnya saya pake masker dibarengin pas mandi pagi, setelah cuci muka pake sabun muka, trus nungguin masker kering sambil pake sabun mandi, lalu baru dibilas mukanya pake air anget. Sekarang saya pakenya sebelum mandi pagi. Jadi bangun tidur itu saya cuci muka, lalu bikin masker, diaplikasikan ke muka, ditunggu 5-10 menit, baru dibilas pake air anget sampe bersih, lalu mandi. Pas mandi, baru make sabun muka :D.

Saya baru menerapkan cara baru itu 3 hari ini, dan rasanya memang lebih optimal. Jerawat nggak keluar lagi dan jerawat yang keluar-keluar itu langsung kering aja gitu. Horeee, akhirnya menemukan cara pengaplikasian masker yang optimal buat wajah sayaaa…

Before after-nya kapan-kapan yaaa, sebulan lagi deh, pas bekas jerawatnya udah pada ilang ngahahahaha…

UPDATE:

Menurut penjual masker, masker ini bakal awet asalkan disimpan di tempat yang nggak lembap. Ditaruh dalem kulkas juga boleh. Nah, saya dengan semena-mena meletakkan botol masker ini di lemari kamar mandi dong ya 🙁

Dan akhirnya saya harus merelakan masker yang tinggal 40% itu terbuang sia-sia karena rusak, ada belatungnya gitu huwaaaawawawawawa #dunanges

PLUS:

  1. Masker ini beneran bisa bikin jerawat saya berangsur-angsur pulih, mengempes lalu plasshhh.. ilang. Tapi nggak instant lo ya.
  2. Alami. Mengurangi asupan bahan kimia ke dalam tubuh.
  3. Cepet kering. Jadi nggak usah lama-lama nunggu kering, hemat waktu hehehe.
  4. Aman dipakai setiap hari. Karena dipake setiap hari, jadi pemulihan jerawatnya cukup cepet deh hehe..
  5. Hemat. Satu botol itu bisa dipake lebih dari satu bulan kayaknya dengan pemakaian setiap hari. Bisa dua bulan juga deh (perkiraan lo ya, soalnya punya saya rusak karena saya salah nyimpen 🙁 )

MINUS:

  1. Nggak praktis soalnya bentuknya bubuk. Harus latihan dulu (buat saya) biar bisa mencapai tekstur masker sesuai keinginan.
  2. Harus hati-hati nyimpennya, sampe salah nyimpen bisa cepet rusak (kayak punya saya)

PRODUCT RATE:
(4/5)

Review: Menurut Saya, Nano Spray Plus Beauty Water Adalah…

..semacam romeo yang menemukan julietnya, eciee..

Nggak ding, haha.. tapi ya semacam itu sih emang. Soalnya, menurut pengalaman saya, menggunakan beauty water dengan nano spray ini emang maknyus banget.

Jadi kita mulai dari nano spray dulu. Pasti udah sering pake banget kan ya mendengar soal nano spray ini. Booming semprotan nano ini sepertinya karena salah satu distributor besar di Indonesia menggunakan sistem piramida (member get member) buat memasarkannya. (For more info about it, read this.) Nah memang pada akhirnya ya merek yang didistribusikan distributor besar itulah yang jadi jauh lebih terkenal namanya di Indonesia. Dan jangan ditanya, harganya, waduuuh, mihil banget boook..

Padahal nih, sebenernya ada beberapa alternatif semprotan nano yang harganya cukup bersahabat. Kenapa nggak terlalu booming? Ya mungkin karena marketingnya biasa-biasa aja kali ya, nggak pake sistem piramida yang memang promonya harus gila-gilaan.

Ya entahlah, pokoknya pas itu saya kan pengen punya nano spray karena pengen memuluskan kulit wajah yang banyak komedo putih membandelnya, akhirnya saya gugling-gugling gitu deh dan menemukan informasi bahwa nano spray ada berbagai merek. Yang terkenal di Jepang sana (yang kira-kira adalah pelopor handy mist moist ini, CMIIW) adalah nanoTime. Ada yang lain-lainnya semacam Moisbeau dan i-beauty, tapi saya tertariknya sama si nanoTime ini. Yah daripada saya bayar mihil banget untuk barang yang ternyata sama aja kualitasnya sama yang lebih murah, why not kan ya? (Info lebih lengkap soal ini, baca di sini.)

Nah, kan katanya hasil terbaik semprotan nano ini kalo sering-sering disemprotin pake air oksigen, saya mah males banget. Males beli air oksigen maksudnya hahahaa.. Saya sih lebih memilih pake air biasa, iya, air biasa, air godogan biasa itu, malah kadang juga pake air yang difilter dan disterilkan pake alat penyeteril air yang banyak diiklanin di TV itu. Hasilnya? Yah, not bad. Bisa dilihat di gambar di bawah ini.

“Before-after pemakaian NanoTime. Foto pertama sama #beibizee itu pas blm pake NanoTime, foto kedua setelah tiga hari pemakaian NanoTime, yang foto ketiga itu setelah satu bulan pemakaian. No edit, no filter. Pemakaian nggak rutin, ala kadarnya aja hahahah.”

Lalu, karena saya masih suka coba-coba gonta-ganti kosmetik, akhirnya saya ketemu sama kosmetik yang bikin kulit saya jerawatan paraaahh aaaarrgghhh! Dan walaupun udah rajin semprot-semprot nanoTime pun ga ilang-ilang bekasnya (belum kali ya, soalnya emang parah banget, tapi kaaaaan saya ga sabaaarrr #plaks), akhirnya saya cari-cari lagi apaan sih yang bisa bikin jerawat ngilang dengan cara yang alami.

Nah, ketemulah saya sama Beauty Water ini. Setelah konsultasi sana-sini (yang artinya saya berkonsultasi dengan penjual Beauty Water di sana dan di sini hahahaha..), akhirnya saya tahu kalau penggunaan Beauty Water ya sebaiknya dikombinasikan dengan Strong Acid. Karena keduanya saling melengkapi. Apalagi Strong Acid memang bisa mempercepat penyembuhan jerawat yang meradang.

Akhirnya saya membeli SA+BW ini, harganya ga bikin kantong bolong kok, jauhlaaah dibanding FTE SK-II #glek. Dan setelah menimbang dan memikirkan dengan sepenuh hati dan sesadar-sadarnya #halah, akhirnya saya memutuskan untuk menggunakan Beauty Water itu dengan nanoTime saya. Lalu saya pun terkejut.

“Bye bye FTE SK-II, saya beralih ke #kangenwater dulu yaaa… saya kan emak-emak irit bwihihihii… #beautywater #strongacid #nanotime #skincare #beautycare . Terima kasih @kangenwaterz, paketnya udah diterima dengan cantik bwehehehee”

Kenapa? Soalnya waktu bikin Beauty Water itu jadi pengisi nanoTime, hasil semprotannya jauuuuh lebih halus pas kena di kulit wajah saya! Eh iya sih, saya emang nggak pernah nyoba pake air oksigen, jadi nggak bisa bandingin sama air oksigen, tapi yang pasti, kalo dibandingin sama pake air biasa, pake Beauty Water ini bener-bener lebih terasa nano-nya deh. Hasil semprotan jadi lebih halus, bahkan seperti nggak ada yang disemprot sama sekali (dicatet yaa, saya kalo nyemprot deket banget, lupakan jarak 20-25 cm, saya nyemprotnya ga ada kali jarak 5 cm wkwkwk, jangan ditiru, soalnya saya suka segernya :p).

Saya pakenya sesuai dengan saran penjual. Dipakai 3 kali sehari: pagi, sore, malam. Semprot SA ke wajah, lalu biarkan sampai kering. Setelah itu semprot BW, dan biarkan sampai kering lagi. Dengan mekanisme semacam ini, akhirnya nanoTime saya pun otomatis cuma dipake 3 kali sehari. Saya bonusin jadi 6 kali sehari karena satu sesi semprotan BW saya jadikan 2 kali semprotan nanoTime. Dan itu bikin saya jadi semakin jarang ngecas nanoTime, hemat listrik deh bwehehehe..

Hasilnya? Hanya dalam beberapa hari, jerawat batu saya kering dan kempes. Lalu beberapa hari kemudian, bekas jerawatnya semakin memudar. Alhamdulilah banget yaaa.. Semprot-semprot lagi yuuuk..