Tag Archives: pitera

DIY: Menurut Saya, Membuat Homemade Pitera-Like Adalah…

…tantangan yang ternyata cukup mudah dilakukan. Coba deh, pasti bisa!

Jadi ceritanya, beberapa waktu yang lalu (laluuu sekali, udah lama, cuma baru sempat praktekin kemaren itu #sigh), saya mendapatkan informasi tentang cara membuat pitera sendiri di sebuah grup di Facebook.

Wait, tau pitera kan? Pitera atau yang nama latinnya Saccharomyces Ferment Filtrate ini biasa ada di produknya SK-II. Iya, produk itu, yang harganya bikin nangis itu hiks hiks.. Pitera yang dihasilkan dari fermentasi ragi ini ternyata fungsinya buat kulit itu ngehiittssss banget! Sudah sempet sih dulu membuktikan pas pake FTE SK-II, emang kulit jadi terjaga kelembabannya, lalu bisa merona pinkish pinkish cantik gitu deh. Lalu tapi nggak beli lagi, soalnya duitnya dibuat beli yang lebih terjangkau hehehe…

Dan kemudian menemukan postingan Mbak Rishane (salam kenal Mbak :D) di grup Bening Society yang mengabarkan berita gembira. Bukan, bukan kulit manggis kini ada ekstraknya, Nopek, pwease. Tapi cara bikin homemade pitera, yay!!

Jadi, menurut postingan itu, untuk bikin DIY Pitera ini, pertama-tama kita kudu menyiapkan:
1. Nasi yang baru mateng 2 sendok makan
2. Ragi roti 1 sendok teh
3. Wadah kaca bertutup
4. Gelas kaca diisi air hangat-hangat kuku setengah
5. Kertas saring
6. Plastik
7. Karet gelang

(Btw, karena itu nemu caranya pertama kali di grup Bening Society @house_of_bening, jadi botolnya dikasi stiker logo bening deh, hehehe…)

Cara membuatnya adalah:
1. Masukkan 2 sdm nasi yang baru mateng itu ke dalam gelas yang sudah diisi air hangat-hangat kuku setengahnya. Tambahkan 1 sdt ragi roti.
2. Aduk-aduk sampai rata.
3. Tutup gelas dengan plastik dan rapatkan dengan karet gelang. Usahakan bener-bener rapat ya agar tidak ada udara yang masuk.
4. Biarkan berfermentasi selama 3 jam.
5. Setelah 3 jam (dan muncul gelembung-gelembung kecil di bawah plastik), buka plastik.
6. Siapkan wadah kaca yang sudah disterilkan.
7. Saring air hasil fermentasi dengan kertas saring, masukkan ke wadah kaca.
8. Tutup dan simpan di lemari es.

Hasil fermentasi alias homemade pitera ini bisa bertahan selama 3 hari.

Pas nyoba bikin, saya nggak punya kertas saring, jadi saya nyaringnya pake kain. Nah, rupanya kain yang saya pakai nyaring kurang rapat seratnya, jadi nyaringnya nggak bersih :(. Jadi setelah disaring, airnya masih keruh putih gituh, dan pas udah didiamin di kulkas beberapa jam, akhirnya ada endapan gitu di bagian bawah wadah kaca yang saya pakai menyimpan pitera. Jadi saya pindah deh piteranya ke wadah kaca lain, menyisakan endapan di wadah lainnya.

Setelah gugling-gugling, sepertinya sumber informasi tentang homemade pitera ini adalah Mbak Lintang Rinastiti (salam kenal juga Mbak 😀 – ya sapa tau gitu Mbak Rintang berkunjung ke postingan ini hehehee..). Di postingan ini, dibahas dengan mendalam tentang cara membuat pitera rumahan dan langkah-langkah beserta fotonya.

Sekarang sudah dua hari ini saya pakai pitera rumahan ini, dan hasilnya memang kulit saya terlihat pinkish-pinkish juga sama kayak waktu pake FTE SK-II dulu gituk! Cuman pitera yang ini emang baunya agak nyengat sih, kayak waktu emak saya bikin tape gitu deh. Ah tapi nggak papa juga, ini cara hemat, efektif, dan efisien untuk mendapatkan kulit wajah yang terlihat sehat dan kinclong tanpa pake krim abal-abal! Semangat! Makasii ya yang udah berbagi DIY homemade pitera, saya senang saya senang saya senaaaang….