Tag Archives: curhat

Ibu Adalah Orang Paling Perkasa Sedunia

Biarin, biar sering kali kata ‘perkasa’ disandingkan dengan gender laki-laki, tapi buat saya, ibu adalah orang paling perkasa sedunia.

Coba deh bayangkan, waktu kita bayi, di malam hari waktu seharusnya beliau bobok nyenyak, ibu harus sebentar-sebentar bangun buat nyusuin, meriksain popok kita, gantiin popok, kusuk-kusuk kalau kita mulet-mulet nggak nyenyang boboknya. Belum gitu, beliau tetap harus bangun pagi buat nyiapin makanan buat si bapak dan si kakak, cuci-cuci baju, bersihin dapur setelah masak, dan tetap gendong si bayi ke mana-mana karena bayinya minta nenen terus.

Yeah, really a hard work that is yang baru saja saya sadari setelah saya merasakan sendiri.

Dulu sempat saya mikir, lihat Ibuk yang selalu giat melakukan pekerjaan rumah tangga, meski lagi capek, lagi agak nggak enak badan, tapi tetap aja Ibuk menomorsatukan anak dan suaminya, apa Ibuk nggak pengen berhenti melakukan itu semua ya? Apa Ibuk nggak merasa tertekan harus selalu mendahulukan kepentingan keluarganya dulu sementara Me Time buatnya hampir nggak ada? Apa Ibuk nggak merasa terpaksa?

Continue reading Ibu Adalah Orang Paling Perkasa Sedunia

There Are Tulips in My Turban

Koleksi kerudung-kerudung udah mulai menumpuk hihihi, seneng deh. Yang terbaru adalah Yellow Tulip Chiffon Pashmina yang kebetulan adalah koleksinya Nock!Nock! sendiri nyeheheheee… :P. Dan kebetulan juga kemarin abis jenguk-jenguk file yang disimpen di Pico dan menemukan cara pake kerudung dengan gaya turban yang simpel jadi pengen mencoba sendiri gituh.

Nah, kok ya kebetulan tiba-tiba sore tadi diajak ke sunatannya sodara jauh yang rumahnya juga agak nun jauh di sana (sebut saja sebuah daerah di Malang Selatan sanah) dan si pengajak sepertinya terburu-buru jadi saya sama Ibuk langsung aja ganti baju cepet-cepet. Saya diajak juga soalnya nggak ada orang lagi di rumah, dan karena hamilnya saya udah 40w2d giniii… jadi harus selalu ada yang berjaga-jaga kalo tiba-tiba si dedek pengen brojol :D.

Akhirnya, saya memutuskan untuk pake baju seadanya (baju saya dikit banget alternatifnya sejak perut saya membesar.. huwaaaaah) dan pake kerudung ala turban. Sebelumnya pake make-up dikit ala kadarnya lalu set-set, puter-puter chiffon pashminanya, dan taraa… it’s a wrap!

Continue reading There Are Tulips in My Turban

Suatu Petang di Tempat Parkir ATM

Waktu pulang kerja tadi sore, saya meminta Cinta mengantar saya ke ATM. Kami memutuskan untuk ke ATM di depan mal yang letaknya di kompleks perumahan (cukup) elit. Tak ada masalah sebenarnya hingga kami beranjak untuk meninggalkan tempat itu.

Masalahnya adalah saat Cinta mau mengeluarkan motornya dari tempat parkir, ada motor yang menghalangi di belakang. Dan yang menjengkelkan, di motor itu ada orangnya. Yeah, I mean, orangnya masih duduk di jok motor dan menunggu entah siapanya yang lagi di ATM. Dan betapa manisnya orang itu, sudah tahu motor di depannya mau keluar, dia njegideg nggak melakukan tindakan apa-apa.

Ya jelas Cinta akhirnya jengkel. Karena jalan keluar ditutup kayak gitu, dia harus majuin motornya terlebih dulu baru bisa muter agar bisa keluar dari barisan motor-motor yang diparkir. Pas keluar, Cinta menyempatkan, dan memang sengaja, negur tuh orang, “Nggak iso minggir a, Bos?”

Continue reading Suatu Petang di Tempat Parkir ATM

Curhat Ah…

Aduh, asline opo’o seh ambek awakku? Mosok sik kekecengen ae? Sik koyok arek cilik terus aa? La aku lo wes kate umur 26 saiki.. mosok sik ketok cilik aee?? La lek diomongi pendek, ora iii, dukurku lo 155, lak rata2 air a (#halah rata2 air jare), beratku yo wes gag underweight loo (wes 43 kg, lak nayamul seh?)

La masalahe ilooo, mosok wingi aku jejer ambek arek wedok ndik bis pas helum nang mBatu. Areke jilbaban, ndik motoku ketok lah lek arek iku sik kuliah, mungkin semester rodok2 dukur wesan. La kan omong2an aaa.. eh areke nyeluk aku dak dek dak dek aeee… Tak jarno ae seh, trus moro suwe2 areke takok

Continue reading Curhat Ah…