Tag Archives: cosmetic

DIY: Menurut Saya, Membuat Homemade Pitera-Like Adalah…

…tantangan yang ternyata cukup mudah dilakukan. Coba deh, pasti bisa!

Jadi ceritanya, beberapa waktu yang lalu (laluuu sekali, udah lama, cuma baru sempat praktekin kemaren itu #sigh), saya mendapatkan informasi tentang cara membuat pitera sendiri di sebuah grup di Facebook.

Wait, tau pitera kan? Pitera atau yang nama latinnya Saccharomyces Ferment Filtrate ini biasa ada di produknya SK-II. Iya, produk itu, yang harganya bikin nangis itu hiks hiks.. Pitera yang dihasilkan dari fermentasi ragi ini ternyata fungsinya buat kulit itu ngehiittssss banget! Sudah sempet sih dulu membuktikan pas pake FTE SK-II, emang kulit jadi terjaga kelembabannya, lalu bisa merona pinkish pinkish cantik gitu deh. Lalu tapi nggak beli lagi, soalnya duitnya dibuat beli yang lebih terjangkau hehehe…

Dan kemudian menemukan postingan Mbak Rishane (salam kenal Mbak :D) di grup Bening Society yang mengabarkan berita gembira. Bukan, bukan kulit manggis kini ada ekstraknya, Nopek, pwease. Tapi cara bikin homemade pitera, yay!!

Jadi, menurut postingan itu, untuk bikin DIY Pitera ini, pertama-tama kita kudu menyiapkan:
1. Nasi yang baru mateng 2 sendok makan
2. Ragi roti 1 sendok teh
3. Wadah kaca bertutup
4. Gelas kaca diisi air hangat-hangat kuku setengah
5. Kertas saring
6. Plastik
7. Karet gelang

(Btw, karena itu nemu caranya pertama kali di grup Bening Society @house_of_bening, jadi botolnya dikasi stiker logo bening deh, hehehe…)

Cara membuatnya adalah:
1. Masukkan 2 sdm nasi yang baru mateng itu ke dalam gelas yang sudah diisi air hangat-hangat kuku setengahnya. Tambahkan 1 sdt ragi roti.
2. Aduk-aduk sampai rata.
3. Tutup gelas dengan plastik dan rapatkan dengan karet gelang. Usahakan bener-bener rapat ya agar tidak ada udara yang masuk.
4. Biarkan berfermentasi selama 3 jam.
5. Setelah 3 jam (dan muncul gelembung-gelembung kecil di bawah plastik), buka plastik.
6. Siapkan wadah kaca yang sudah disterilkan.
7. Saring air hasil fermentasi dengan kertas saring, masukkan ke wadah kaca.
8. Tutup dan simpan di lemari es.

Hasil fermentasi alias homemade pitera ini bisa bertahan selama 3 hari.

Pas nyoba bikin, saya nggak punya kertas saring, jadi saya nyaringnya pake kain. Nah, rupanya kain yang saya pakai nyaring kurang rapat seratnya, jadi nyaringnya nggak bersih :(. Jadi setelah disaring, airnya masih keruh putih gituh, dan pas udah didiamin di kulkas beberapa jam, akhirnya ada endapan gitu di bagian bawah wadah kaca yang saya pakai menyimpan pitera. Jadi saya pindah deh piteranya ke wadah kaca lain, menyisakan endapan di wadah lainnya.

Setelah gugling-gugling, sepertinya sumber informasi tentang homemade pitera ini adalah Mbak Lintang Rinastiti (salam kenal juga Mbak 😀 – ya sapa tau gitu Mbak Rintang berkunjung ke postingan ini hehehee..). Di postingan ini, dibahas dengan mendalam tentang cara membuat pitera rumahan dan langkah-langkah beserta fotonya.

Sekarang sudah dua hari ini saya pakai pitera rumahan ini, dan hasilnya memang kulit saya terlihat pinkish-pinkish juga sama kayak waktu pake FTE SK-II dulu gituk! Cuman pitera yang ini emang baunya agak nyengat sih, kayak waktu emak saya bikin tape gitu deh. Ah tapi nggak papa juga, ini cara hemat, efektif, dan efisien untuk mendapatkan kulit wajah yang terlihat sehat dan kinclong tanpa pake krim abal-abal! Semangat! Makasii ya yang udah berbagi DIY homemade pitera, saya senang saya senang saya senaaaang….

Review: Menurut Saya, Nano Spray Plus Beauty Water Adalah…

..semacam romeo yang menemukan julietnya, eciee..

Nggak ding, haha.. tapi ya semacam itu sih emang. Soalnya, menurut pengalaman saya, menggunakan beauty water dengan nano spray ini emang maknyus banget.

Jadi kita mulai dari nano spray dulu. Pasti udah sering pake banget kan ya mendengar soal nano spray ini. Booming semprotan nano ini sepertinya karena salah satu distributor besar di Indonesia menggunakan sistem piramida (member get member) buat memasarkannya. (For more info about it, read this.) Nah memang pada akhirnya ya merek yang didistribusikan distributor besar itulah yang jadi jauh lebih terkenal namanya di Indonesia. Dan jangan ditanya, harganya, waduuuh, mihil banget boook..

Padahal nih, sebenernya ada beberapa alternatif semprotan nano yang harganya cukup bersahabat. Kenapa nggak terlalu booming? Ya mungkin karena marketingnya biasa-biasa aja kali ya, nggak pake sistem piramida yang memang promonya harus gila-gilaan.

Ya entahlah, pokoknya pas itu saya kan pengen punya nano spray karena pengen memuluskan kulit wajah yang banyak komedo putih membandelnya, akhirnya saya gugling-gugling gitu deh dan menemukan informasi bahwa nano spray ada berbagai merek. Yang terkenal di Jepang sana (yang kira-kira adalah pelopor handy mist moist ini, CMIIW) adalah nanoTime. Ada yang lain-lainnya semacam Moisbeau dan i-beauty, tapi saya tertariknya sama si nanoTime ini. Yah daripada saya bayar mihil banget untuk barang yang ternyata sama aja kualitasnya sama yang lebih murah, why not kan ya? (Info lebih lengkap soal ini, baca di sini.)

Nah, kan katanya hasil terbaik semprotan nano ini kalo sering-sering disemprotin pake air oksigen, saya mah males banget. Males beli air oksigen maksudnya hahahaa.. Saya sih lebih memilih pake air biasa, iya, air biasa, air godogan biasa itu, malah kadang juga pake air yang difilter dan disterilkan pake alat penyeteril air yang banyak diiklanin di TV itu. Hasilnya? Yah, not bad. Bisa dilihat di gambar di bawah ini.

“Before-after pemakaian NanoTime. Foto pertama sama #beibizee itu pas blm pake NanoTime, foto kedua setelah tiga hari pemakaian NanoTime, yang foto ketiga itu setelah satu bulan pemakaian. No edit, no filter. Pemakaian nggak rutin, ala kadarnya aja hahahah.”

Lalu, karena saya masih suka coba-coba gonta-ganti kosmetik, akhirnya saya ketemu sama kosmetik yang bikin kulit saya jerawatan paraaahh aaaarrgghhh! Dan walaupun udah rajin semprot-semprot nanoTime pun ga ilang-ilang bekasnya (belum kali ya, soalnya emang parah banget, tapi kaaaaan saya ga sabaaarrr #plaks), akhirnya saya cari-cari lagi apaan sih yang bisa bikin jerawat ngilang dengan cara yang alami.

Nah, ketemulah saya sama Beauty Water ini. Setelah konsultasi sana-sini (yang artinya saya berkonsultasi dengan penjual Beauty Water di sana dan di sini hahahaha..), akhirnya saya tahu kalau penggunaan Beauty Water ya sebaiknya dikombinasikan dengan Strong Acid. Karena keduanya saling melengkapi. Apalagi Strong Acid memang bisa mempercepat penyembuhan jerawat yang meradang.

Akhirnya saya membeli SA+BW ini, harganya ga bikin kantong bolong kok, jauhlaaah dibanding FTE SK-II #glek. Dan setelah menimbang dan memikirkan dengan sepenuh hati dan sesadar-sadarnya #halah, akhirnya saya memutuskan untuk menggunakan Beauty Water itu dengan nanoTime saya. Lalu saya pun terkejut.

“Bye bye FTE SK-II, saya beralih ke #kangenwater dulu yaaa… saya kan emak-emak irit bwihihihii… #beautywater #strongacid #nanotime #skincare #beautycare . Terima kasih @kangenwaterz, paketnya udah diterima dengan cantik bwehehehee”

Kenapa? Soalnya waktu bikin Beauty Water itu jadi pengisi nanoTime, hasil semprotannya jauuuuh lebih halus pas kena di kulit wajah saya! Eh iya sih, saya emang nggak pernah nyoba pake air oksigen, jadi nggak bisa bandingin sama air oksigen, tapi yang pasti, kalo dibandingin sama pake air biasa, pake Beauty Water ini bener-bener lebih terasa nano-nya deh. Hasil semprotan jadi lebih halus, bahkan seperti nggak ada yang disemprot sama sekali (dicatet yaa, saya kalo nyemprot deket banget, lupakan jarak 20-25 cm, saya nyemprotnya ga ada kali jarak 5 cm wkwkwk, jangan ditiru, soalnya saya suka segernya :p).

Saya pakenya sesuai dengan saran penjual. Dipakai 3 kali sehari: pagi, sore, malam. Semprot SA ke wajah, lalu biarkan sampai kering. Setelah itu semprot BW, dan biarkan sampai kering lagi. Dengan mekanisme semacam ini, akhirnya nanoTime saya pun otomatis cuma dipake 3 kali sehari. Saya bonusin jadi 6 kali sehari karena satu sesi semprotan BW saya jadikan 2 kali semprotan nanoTime. Dan itu bikin saya jadi semakin jarang ngecas nanoTime, hemat listrik deh bwehehehe..

Hasilnya? Hanya dalam beberapa hari, jerawat batu saya kering dan kempes. Lalu beberapa hari kemudian, bekas jerawatnya semakin memudar. Alhamdulilah banget yaaa.. Semprot-semprot lagi yuuuk..