DIY: Menurut Saya, Membuat Homemade Pitera-Like Adalah…

…tantangan yang ternyata cukup mudah dilakukan. Coba deh, pasti bisa!

Jadi ceritanya, beberapa waktu yang lalu (laluuu sekali, udah lama, cuma baru sempat praktekin kemaren itu #sigh), saya mendapatkan informasi tentang cara membuat pitera sendiri di sebuah grup di Facebook.

Wait, tau pitera kan? Pitera atau yang nama latinnya Saccharomyces Ferment Filtrate ini biasa ada di produknya SK-II. Iya, produk itu, yang harganya bikin nangis itu hiks hiks.. Pitera yang dihasilkan dari fermentasi ragi ini ternyata fungsinya buat kulit itu ngehiittssss banget! Sudah sempet sih dulu membuktikan pas pake FTE SK-II, emang kulit jadi terjaga kelembabannya, lalu bisa merona pinkish pinkish cantik gitu deh. Lalu tapi nggak beli lagi, soalnya duitnya dibuat beli yang lebih terjangkau hehehe…

Dan kemudian menemukan postingan Mbak Rishane (salam kenal Mbak :D) di grup Bening Society yang mengabarkan berita gembira. Bukan, bukan kulit manggis kini ada ekstraknya, Nopek, pwease. Tapi cara bikin homemade pitera, yay!!

Jadi, menurut postingan itu, untuk bikin DIY Pitera ini, pertama-tama kita kudu menyiapkan:
1. Nasi yang baru mateng 2 sendok makan
2. Ragi roti 1 sendok teh
3. Wadah kaca bertutup
4. Gelas kaca diisi air hangat-hangat kuku setengah
5. Kertas saring
6. Plastik
7. Karet gelang

(Btw, karena itu nemu caranya pertama kali di grup Bening Society @house_of_bening, jadi botolnya dikasi stiker logo bening deh, hehehe…)

Cara membuatnya adalah:
1. Masukkan 2 sdm nasi yang baru mateng itu ke dalam gelas yang sudah diisi air hangat-hangat kuku setengahnya. Tambahkan 1 sdt ragi roti.
2. Aduk-aduk sampai rata.
3. Tutup gelas dengan plastik dan rapatkan dengan karet gelang. Usahakan bener-bener rapat ya agar tidak ada udara yang masuk.
4. Biarkan berfermentasi selama 3 jam.
5. Setelah 3 jam (dan muncul gelembung-gelembung kecil di bawah plastik), buka plastik.
6. Siapkan wadah kaca yang sudah disterilkan.
7. Saring air hasil fermentasi dengan kertas saring, masukkan ke wadah kaca.
8. Tutup dan simpan di lemari es.

Hasil fermentasi alias homemade pitera ini bisa bertahan selama 3 hari.

Pas nyoba bikin, saya nggak punya kertas saring, jadi saya nyaringnya pake kain. Nah, rupanya kain yang saya pakai nyaring kurang rapat seratnya, jadi nyaringnya nggak bersih :(. Jadi setelah disaring, airnya masih keruh putih gituh, dan pas udah didiamin di kulkas beberapa jam, akhirnya ada endapan gitu di bagian bawah wadah kaca yang saya pakai menyimpan pitera. Jadi saya pindah deh piteranya ke wadah kaca lain, menyisakan endapan di wadah lainnya.

Setelah gugling-gugling, sepertinya sumber informasi tentang homemade pitera ini adalah Mbak Lintang Rinastiti (salam kenal juga Mbak ๐Ÿ˜€ – ya sapa tau gitu Mbak Rintang berkunjung ke postingan ini hehehee..). Di postingan ini, dibahas dengan mendalam tentang cara membuat pitera rumahan dan langkah-langkah beserta fotonya.

Sekarang sudah dua hari ini saya pakai pitera rumahan ini, dan hasilnya memang kulit saya terlihat pinkish-pinkish juga sama kayak waktu pake FTE SK-II dulu gituk! Cuman pitera yang ini emang baunya agak nyengat sih, kayak waktu emak saya bikin tape gitu deh. Ah tapi nggak papa juga, ini cara hemat, efektif, dan efisien untuk mendapatkan kulit wajah yang terlihat sehat dan kinclong tanpa pake krim abal-abal! Semangat! Makasii ya yang udah berbagi DIY homemade pitera, saya senang saya senang saya senaaaang….

62 thoughts on “DIY: Menurut Saya, Membuat Homemade Pitera-Like Adalah…”

  1. halo mbak nophi.. salam kenal
    wah, beneran efeknya kayak SK II FTE? ada beberapa orang yg bilang gitu juga. asik dong bisa ngirit.
    aku bikin DIY toner ini karena emang nggak bisa beli SK II hehehe.. dulu sempet bercita2 pingin beli , tapi sekarang jadi nggak pingin lagi

    1. Mbak Lintaaaang.. horee akhirnya dikunjungi jugak โ™ฅโ™ฅ.
      Iya Mbak, hasilnya 11-12 lah, bedanya cuma SK-II bau kecutnya ga terlalu terasa dan duit di kantong terasa banget habisnya wakakaka..

      Ibuk saya juga ikutan pake nih Mbak, katanya kulitnya jadi segeran, emang sih jadi seger kinyis2 gitu โ™ฅ

    1. Aih, ada makpon berkunjung *smooch*. Hasilnya adanya di Instagram sih soalnya maak.. Abis ini deh saya update kasih mukanya biar narsis dikit hihihi…
      Makasi sudah berkunjung ya maak โ™ฅ

    1. bisa jadi ragi rotinya udah mateng mbak, mungkin airnya terlalu hangat atau nasinya terlalu panas? kalo terlalu hangat raginya jadi mateng, jadi gak bisa berfermentasi, begituh…

    1. hai mbak, maaf baru sempet bales ya. Cara pakenya ditaruh di kapas aja, trus kapasnya ditempel2in ke muka, jangan diusap ya, diteplok2in gitu aja.
      Kalo mau bisa juga kapasnya ditempelin ke muka, dibiarin 5 menit, semacam jadi masker ๐Ÿ˜€

      1. tambahan lagi, saya pakenya malem aja mbak. Jadi pas mau bobok. Kalo udah dipake trus udah selesai maskeran kapasnya itu trus ya udah, ga usah cuci muka.

  2. iya, saya sih pake pas malem. Kadang-kadang kalo pengen saya pake pagi juga sebelum make-up gitu. Nggak papa kok terserah mau pake kapan aja. Kalo menurut saya sih, kalo dipake pas malem malah lebih efektif ๐Ÿ˜€

    1. Disimpen di suhu ruangan gitu sis? Ga bisa tahan lama soalnya fermipannya bakal proses terus. Kalo misal g bisa disimpen di kulkas disimpen pake es gel aja sis, ato bikin dikit aja biar sehari lgsg abis hehe..

  3. Mb, kmarin sya nyoba bikin terus nasinya masih utuh gtu Apa Artinya fermentasi Blum berhasil ya mb? Udah 3jam… Klo mnurut novi yg berhasil itu tekstur Nasi berubah jadi bubur gtu ya mb?

    1. udah muncul gelembung2 kecil belum mbak? kalo udah muncul gelembung sih artinya udah berhasil meski nasinya masih utuh ๐Ÿ™‚

    1. Hai, salam kenal juga mbk. Iya hasilnya agak putih gitu, tapi bakal mengendap lama-lama, jadi nanti airnya bakal bening. Saya sih biasanya setelah mengendap semua bakal saya pindah ke wadah lain biar tinggal yg bening aja.

  4. Kak mau tanya itu air nya yang bener pake air biasa atau yg hangat ya? Kok di blog lain pake air biasa dan bukan air hangat?

    1. karena nasinya ga boleh panas2 banget dan airnya ga boleh dingin2 banget karena bakal memengaruhi fermentasi, saya pake air minum biasa yang dikasih sedikit air panas, sedikit aja sih, kalo jari dicelup terasa agak anget dikit, hampir ga kerasa kalo anget, tapi nggak dingin. makanya saya bilang hangat-hangat kuku.

  5. Mba, baca di blog lain biar bisa agak awet dikasih perasan air jeruk lemon. Trus nuangin air jeruknya kapan ya, setelah proses fermentasi selesai atau sebelum….? Makasih.

    1. Hai Mbak Diah,

      Saya nggak pernah bikin yang pake pengawet sih. Tapi kalau dari referensi yang udah pernah nyoba, perasan jeruk lemon secukupnya itu ditambahkan di air saat mencampur nasi. Tapi yang perlu diinget, kalau kulit wajah sensitif disarankan nggak pake perasan jeruk lemon yaa..

  6. Klo fermentasinya lebih dari 3 jam aman di pakai ga y k? Aku tadi perhi kelupaan..jd sekitar 6 jam naru masuk kulkas.. Masih bisa di pakai kah?

    1. Saya pernah kelamaan juga kayak gitu Mbak, tapi nggak papa tuh :D. Coba dibau aja dulu Mbak, kalau baunya kecut banget, mending diganti aja ๐Ÿ™‚

  7. Klo fermentasinya lebih dari 3 jam aman di pakai ga y k? Aku tadi pergi, kelupaan..jd sekitar 6 jam baru masuk kulkas.. Masih bisa di pakai kah?

    *maaf typo^^

  8. Assalamualaikum kakak.. Salam kenal ya sebelumnya. Makasih banget loh infonya. Aku penasaran jadi pengen nyoba nih kak. Soalnya aku mau beli SK II nya mahal bangeet hehehe *maklum masih mahasiswa* jadinya kantong pas-pasan buat jajan ๐Ÿ˜€ . Oh iya, bisa ngilangin kerut dimata gak kak ? Soalnya aku kalo senyum ato ketawa kan nyipit gitu mata nya, jadi agak ada kerut2 halus gitu di ujung kulit mata. Trus ini cuma buat kulit wajah ya kak ? Gak bisa buat tangan gitu ? Ato kaki, kalo dipake di leher bisa gak kak ? Maap banyak nanya kak hehehe, dibales ya… ๐Ÿ™‚

    1. Hai Laras, walaikumsalam.

      Kerut halus di ujung kulit mata emang biasa terjadi sih ya, kalau diilangin sih kayaknya nggak bisa, mungkin cuma jadi tidak terlalu terlihat. Pakai teratur aja yaa, ingaaat nggak bisa instan lo yaaa hehehehe…

      Kayaknya nggak papa sih mau dipake di tangan atau kaki, mungkin tapi pemakaiannya jadi agak banyak gitu sih ya ๐Ÿ˜€

      Hope it helps yaa

    1. kira-kira 6 jaman deh. Tapi sambil terus dicek baunya aja yaa.. kalo udah kecut banget ya udah basi berarti ๐Ÿ˜€

  9. halo mbak… makasih buat tipsnya… Mau nanya nih, dari mbaknya posting sampe sekarang kan udah 2 tahunan…… Nah pasti udah kerasa dong hasilnya mbak… bisa glowing nggak mbak? terusss ragi rotinya yang gimana mbak… kayak fermipan… atau sp yaa

    1. hehehe.. harusnya 2 tahunan sih ya, tapi saya malesan mbak orangnya, jadi kadang bikin kadang enggak :P. Jadi kayaknya gak bisa ngomong apa2 sih. Cuma pas rajin pake dulu, yang pasti kulit saya jadi adem dan lembab mbak, bruntusannya juga agak mereda gitu.

      saya pake fermipan mbak biasanya

  10. Salam kenal mbak,mau tanya dong beli kertas saringnya dimana ya hehe maaf saya awam soal ginian terima kasih ๐Ÿ˜Š

Leave a Reply