Jadi Cantik Itu Sakit

No Pain No Gain, itu kata sebuah peribahasa yang terus saja dikumandangkan saat harus bersakit2 dahulu untuk mendapatkan kesenangan kemudian. Dan ternyata, jadi cantik pun juga harus bersakit-sakit dulu.

Berawal dari hadiah voucher dari sebuah klinik kecantikan, aku yang emang suka nyalon2 gitu seneng banget soalnya dapet voucher facial. Enak kan gratis, bikin kulit muka kinclong. Secara, kalau diitung-itung udah berbulan-bulan aku nggak sempat facial. Dan setelah aku nggak cocok pake bedak (yang ternyata emang amat berat kandungannya buat kulit mukaku yang -lagi2- ternyata sensitif ini), kulitku yang tadinya cukup mulus jadi mrintis2, parahnya, tiba2 suka muncul jerawat yang susah sembuh di bagian2 yang sebelumnya tak pernah terkontaminasi jerawat.. *doh*

Akhir-akhir ini, saat aku kembali ke kosmetikku yang dahulu, akhirnya mrintisku emang nggak seberapa banyak. Plus ditambah voucher facial, lengkaplah perawatan mukamu — pikirku saat itu.

Setelah melakukan reservasi yang cukup njelimet — kudu mencocokan waktu luang, pekerjaan kudu diselesaikan, dan bla-bla-bla yang lain — akhirnya berangkatlah aku bertiga sama teman2ku ke klinik kecantikan itu.

Dan, aku sebenarnya tau kalau facial itu pasti agak sakit, soalnya kan kulit kita dipencet2 gitu biar komedo segala macam bisa ilang, tapi aku benar-benar nggak menduga bisa sesakit ini!!

Facialku yang dulu-dulu enggak sesakit ini… huhuhuhuhu….

Tapi kali ini, ternyata facialku amat sangat menyiksa sekali. Entah apakah salon yang biasa kukunjungi facialnya memang nggak suka menyiksa, entah gara2 kulit mukaku lagi parah banget komedo dan jerawatnya. Akhirnya pulang facial, mukaku bentol2 kek disengat tawon… wuuuaaa… injured injureeeed… mamaaaa…. atiiiit… huahuahuahuahuaa….

Yah, memang cuma sebentar doang sih atitnya, injured nya juga udah mulai sembuh.. dan wajahku emang lebih kinclong daripada sebelumnya :D.. Tapi… ini nih yang namanya no pain no gain… *literally!!* Setelah bersakit-sakit dipencetin, akhirnya kulit bakal lebih cantik…

Temen kantorku satu lagi juga gitu, dia milih back treatment, dan segala noda yang ada di punggungnya sama diilangin juga, tapi lebih menyakitkan karena pake kater listrik!! Wuakakakaka… dia malah lebih jejeritan daripada aku… Duh… nggak mbayangin aku.

Last word: Jadi Cantik itu Sakit!! *padahal udah cantik lo qiqiqiqi *narsis mode on**

4 thoughts on “Jadi Cantik Itu Sakit”

    1. salah mas,, walo bayar tetep aja sakit,, tanpa voucher pun facial ya gitu itu.. tetep sakit…

      jadi yang bener mending emang gratisan gitu, masak udah sakit kita disuruh bayar wkwkwkwkw…

  1. hem..aku facial kalo kondisi muka bener2 parah aja
    biasanya cuma facial pake buah2 an di rumah (gak dipencetin komedonya, jadi gak sakit)

Leave a Reply