Category Archives: Beibitur

#beibizee S1 ASIX!

Alhamdulilaaah.. akhirnya perjuangan selama 6 bulan berbuah indah. #beibizee lulus S1 ASIX :). Nggak percuma tiap hari oyong-oyong breast pump, botol kaca, dry ice gel, sama cooler bag ke mana-mana, 2-3 jam sekali harus pumping, dan berdoa, semangat, sama positif thinking kalo ASI saya cukup buat Zee walau kejar tayang, kalo saya pasti bisa kasih Zee ASI Eksklusif walaupun saya bekerja.

Peralatan tempur
Heaven!

Dan akhirnya sampai juga Zee ke tahap berikutnya: MPASI.

Begini ini kalo liat piring

Bukan berarti akhirnya saya malas-malasan pumping, bukan berarti Zee nggak butuh ASI lagi sama sekali. Nope! Pumping tetep jalan, nyetok ASIP tetep terus dilakukan, cuman sekarang Zee harus mulai belajar makan makanan selain ASI.

Hari ini Zee yang udah berusia 6 bulan pas mulai mencoba petualangan kuliner barunya. Dan MPASI pertamanya adalah: bubur instan :(. Maksud hati pengen bikin tepung beras putih sendiri, tapi nggak ada waktu T_T, jadi terburu-buru cari bubur instan deh buat Zee.

nyamnyam

Dan hasilnya… Zee muntah :(. Dia memang nggak suka yang instan-instan rupanya. Akhirnya tadi saya hunting Tepung Gasol, dan beli Tepung Gasol Lima Serealia dan Tepung Gasol Pisang.

Ternyata, Ibuk udah bikin nasi tim+wortel disaring, dan Zee maem dengan lahap! Alhamdulilah :).

Mari kita sama-sama belajar, Zee! Bunda belajar menyiapkan MPASI sehat buat kamu dan kamu belajar menerima makanan selain ASI ya nak :). Bunbun juga udah beli buku MPASI Perdana Cihuy! dari Mamaku Koki Handal Network (health.groups.yahoo.com/group/mpasirumahan/, @MamaKokiHandal) lho buat belajar lebih banyak lagi :D.

MPASI Perdana Cihuy!

Love you, Zee <3

Ibu Adalah Orang Paling Perkasa Sedunia

Biarin, biar sering kali kata ‘perkasa’ disandingkan dengan gender laki-laki, tapi buat saya, ibu adalah orang paling perkasa sedunia.

Coba deh bayangkan, waktu kita bayi, di malam hari waktu seharusnya beliau bobok nyenyak, ibu harus sebentar-sebentar bangun buat nyusuin, meriksain popok kita, gantiin popok, kusuk-kusuk kalau kita mulet-mulet nggak nyenyang boboknya. Belum gitu, beliau tetap harus bangun pagi buat nyiapin makanan buat si bapak dan si kakak, cuci-cuci baju, bersihin dapur setelah masak, dan tetap gendong si bayi ke mana-mana karena bayinya minta nenen terus.

Yeah, really a hard work that is yang baru saja saya sadari setelah saya merasakan sendiri.

Dulu sempat saya mikir, lihat Ibuk yang selalu giat melakukan pekerjaan rumah tangga, meski lagi capek, lagi agak nggak enak badan, tapi tetap aja Ibuk menomorsatukan anak dan suaminya, apa Ibuk nggak pengen berhenti melakukan itu semua ya? Apa Ibuk nggak merasa tertekan harus selalu mendahulukan kepentingan keluarganya dulu sementara Me Time buatnya hampir nggak ada? Apa Ibuk nggak merasa terpaksa?

Continue reading Ibu Adalah Orang Paling Perkasa Sedunia

Zizii: Greatest Birthday Gift

Alhamdulilah… Kata itulah yang pertama terucap dari mulut saya saat Dokter mengatakan bahwa bayi saya sudah lahir: “Bayinya sudah lahir, Bu, perempuan.” Dan saya sempat mendengarkan tangisannya yang membahana, dua kali oek-oek saja, lalu saya kembali mengantuk teramat sangat, mungkin karena sedikit terpengaruh bius.

Iya, saya akhirnya melahirkan melalui operasi caesar. Soalnya udah sakit banget banget banget dan ketuban pecah, eh saya masih bukaan satu saja. Akhirnya saya minta dicaesar saja sambil nangis-nangis. Saking sakitnya proses mau melahirkan itu, sampe kegiatan suntik menyuntik, masang infus, suntik tes alergi, sampek suntik bius di punggung bener-bener nggak kerasa sakit sama sekali. (Langsung sungkem ke emak.. Emaaaak.. I love you to the max!!! Maapin anakmu inii.. Baru mau lahir aja udah bikin atiiitttt!! Oh the pain is like forever.)

Dan taraaa.. akhirnya putri saya lahir ke dunia pada hari Selasa, 6 November 2012, jam 7.15 pagi. Dan dia cantik banget masyaAllah…. Kulitnya putih, rambutnya hitam tebel, gondrong lagi, bibirnya mbentuk kayak bibirnya Cinta, eh eh ada lesungnyaa di kedua pipinyaa.. Kami namakan dia Asheraziza Cicely Cettapia, panggilannya Zizii atau Zee gitu aja juga boleh.

Continue reading Zizii: Greatest Birthday Gift

There Are Tulips in My Turban

Koleksi kerudung-kerudung udah mulai menumpuk hihihi, seneng deh. Yang terbaru adalah Yellow Tulip Chiffon Pashmina yang kebetulan adalah koleksinya Nock!Nock! sendiri nyeheheheee… :P. Dan kebetulan juga kemarin abis jenguk-jenguk file yang disimpen di Pico dan menemukan cara pake kerudung dengan gaya turban yang simpel jadi pengen mencoba sendiri gituh.

Nah, kok ya kebetulan tiba-tiba sore tadi diajak ke sunatannya sodara jauh yang rumahnya juga agak nun jauh di sana (sebut saja sebuah daerah di Malang Selatan sanah) dan si pengajak sepertinya terburu-buru jadi saya sama Ibuk langsung aja ganti baju cepet-cepet. Saya diajak juga soalnya nggak ada orang lagi di rumah, dan karena hamilnya saya udah 40w2d giniii… jadi harus selalu ada yang berjaga-jaga kalo tiba-tiba si dedek pengen brojol :D.

Akhirnya, saya memutuskan untuk pake baju seadanya (baju saya dikit banget alternatifnya sejak perut saya membesar.. huwaaaaah) dan pake kerudung ala turban. Sebelumnya pake make-up dikit ala kadarnya lalu set-set, puter-puter chiffon pashminanya, dan taraa… it’s a wrap!

Continue reading There Are Tulips in My Turban

Menghitung Hari: Saya Siap!

Kali ini, judul blogpost saya meminjam status BBM yang pernah dibuat oleh @subibir. Dia pernah pake status “Saya Siap” dan akhirnya kali ini saya yang memakai status itu. So, what are you ready for now? Saya… saya siap menyambut kedatangan dedek Beibitur ? ?.

Sekarang usia kandungan saya masuk minggu ke 37, sebentar lagi dia bakal menghirup udara dunia… huhuhuuu.. terharu…

Beberapa langkah awal menyambutnya juga sudah dipersiapkan: beberapa baju (aiiih.. nyuci ama ngelipat baju-baju kecil ini bikin gemes!), tempat bobok bayi, beberapa popok, bedak dan minyak telon, juga pilihan rumah sakit tempat melahirkan.

Gerakannya dedek udah nggak terlalu banyak kayak minggu-minggu kemarin sih, tapi kali ini sekali bergerak kerasanya banget-banget. Pasti karena dedeknya sekarang udah semakin besar dan perut saya terlalu sempit, hihihi… Dedek juga udah suka kontraksi-kontraksi gitu, kontraksi palsu alias Braxton Hicks.

Jadi, saya pun memutuskan untuk mulai cuti tanggal 1 Oktober kemaren. Selain karena saya udah benar-benar cepat sekali capek, saya khawatir nanti dedek juga ikutan lelah di dalam rahim. Cuti ini pun sekaligus istirahat dan menenangkan diri agar nanti waktu melahirkannya bisa tenang, lancar, dan tidak terlalu memberikan trauma pada saya juga dedek Beibitur :).

Continue reading Menghitung Hari: Saya Siap!