Category Archives: Jalan-Jalan

Menurut Saya, Jalan-Jalan Hemat di Kota Wisata Batu Adalah…

…hal yang tidak mustahil. Okay, I know, Batu kota indah sejuk nyaman tempatku dilahirkan (yang orang Batu pasti tahu lirik lagu ini deh hehe) ini sekarang udah jadi kota ngehits se Indonesia sebagai kota tujuan wisata. Buntut-buntutnya pasti tempat-tempat wisatanya jadi mahal-mahal gitu. Eh, tapi sebenernya masih banyak tujuan jalan-jalan yang asyik tanpa perlu habisin duit banyak-banyak kok di Batu.

Sebagai seorang working mother, akhir minggu adalah waktu surga buat saya karena bisa menghabiskan waktu seharian sama #beibizee. Ya meskipun sering-seringnya menghabiskan waktu dengan keruntelan aja di rumah, kadang-kadang pengen juga kan ya jalan-jalan ke manaaa gitu. Dan saya memang sedang memutuskan untuk bermusuhan dengan blog jalan jalan karena takut tergoda untuk mengembara nun jauh di sanaaa lalalaa (bilang aja lagi mengeratkan ikat pinggang karena kudu renov rumah) walaupun sebenernya pengen banget gitu melanglang buana ke blog-blog yang asyik-asyik ituh. Akhirnya, sebagai sarana refreshing dan rekreasi, saya pun mengajak #beibizee dan Cinta untuk jalan-jalan hemat di kota sendiri.

Budget dipasang nggak boleh lebih dari 100 rebu, okesip!

Jadi Sabtu sore kami pun memutuskan untuk jalan-jalan ke Taman Hutan Kota Batu di depan Stadion Gelora Brantas. Konsepnya semacam hutan yang ditata seperti taman (saya pernah dulu foto-fotoan sok cantik gitu di sana). Di bagian tengah ada ruang lapang yang bisa dipakai ngapain aja deh terserah, lalu ada jalan-jalan setapak melingkari taman yang biasa dipakai berjalan-jalan sore lintas taman hutan kota ataupun bersepeda. Di salah satu sisinya juga ada lahan kecil berbatu yang biasa dipake pijet-pijet telapak kaki.

Karena letaknya deket rumah, kami jalan kaki aja dong ya, 10-15 menit doang ginih, gratis hehe.. Tapi buat yang pakai motor atau mobil jangan khawatir, ada tempat parkirnya kok. Tempat parkir motor aja sih benernya. Kalau mobil biasanya parkir di pinggir jalan gitu deh.

Meskipun sama-sama semacam taman, Taman Hutan Kota ini emang masih kalah tenar kalau dibandingkan sama Alun-Alun. Tapi saya sih malah lebih seneng ke sini soalnya nggak terlalu ramai orang. Lagian #beibizee juga suka kurang nyaman kalau ada terlalu banyak orang.



Nah, setelah puas main-main, pijet-pijet telapak kaki, dan puter-puter sambil menghirup udara segar karena banyak pepohonan di Taman Hutan Kota, kami pun merasa lapar. Nggak usah jauh-jauh, nggak sampai 500 meter dari situ ada warung bakso bakar de Stadion.

Nggak pake mahal, satu porsi bakso bakar 8000 rupiah aja. Kalo tambah tahu atau somai, satunya 1000 perak. Minumnya saya sama Cinta paling suka Es Beras Kencur, satu gelasnya 5000 rupiah aja. Plus air mineral buat #beibizee yang harganya 3000 rupiah (artinya total buat makan adalah 31rb).

Setelah puas makan, kami pun pulang. Dan 100 rebunya masih sisa dong yaaa… aseekk.. kapan-kapan dibudget 100 rebu lagi aaah…

Artikel ini diikutkan dalam giveaway JALAN JALAN MODAL 100 RIBU

Note: semua foto di postingan ini adalah foto lama pas saya, Cinta, dan #beibizee jalan-jalan ke Taman Hutan Kota dan beli bakso bakar, pas jalan-jalan kemaren nggak sempet foto-foto soalnya 🙁

Review: Menurut Saya, Buka Bareng di Teysa’s Cafe Adalah…

..sesuatu yang patut dicoba.  Selain suasananya yang nyaman, masakannya juga nikmat dan nyajiinnya ga pake lama.

Sebenernya bukan kali pertama ke situ sih, tapi baru pertama buka puasa di resto yang beralamat di Jalan Merbabu 4 ini. Sekitar jam 5 kami udah dateng di situ setelah sebelumnya reservasi tempat  dulu. Meskipun bulan puasa, kita ga disuruh reservasi makanan dulu kok.

Lalu ga lama makanan yang kami pesan pun mulai berdatangan setelah sebelumnya kami disuguhi semangkuk takjil. Nggak lama adzan maghrib terdengar, yay bukaaaaa!

Saya juga sempat nunut sholat maghrib dulu di musholanya. Tempatnya di dalam. Mukenahnya banyak, jadi ga bingung gantian hehehe..

Sempet ke kamar mandinya juga karena tempat wudhu-nya terbuka. Jadi saya wudhu di kamar mandi. Menyenangkan juga soalnya kamar mandinya bersih dan luas.

Selesai sholat waktunya menandaskan makanan. Langsung saya sikat Hollywood Chicken Steak dan Oreo Coffee saya. Legaaa alhamdulillaaaaah..

Review: Menurut Saya, Mie Jogging Adalah…

.. mie yang cukup membakar lidah saya. Iya, Mie Jogging yang berlokasi di Jl Soekarno Hatta 24 Malang ini memang menambah deretan kuliner pedas yang sedang menjamur akhir-akhir ini. Dan meskipun saya bukan pecinta pedas (yang juga bukan anti pedas), Mie Jogging bisalah dijadikan salah satu alternatif destinasi kalo lagi pengen makan di luar.

Jadi siang tadi @erapriliana lagi pengen makan pangsit dan mencetuskan wacana untuk makan di Mie Jogging. Saya yang suka nggak up to date soal tempat makan baru ini pun jadi penasaran. Apa itu mie jogging? Mie-nya lari-lari? Atau jangan-jangan, rasanya yang lari-lari?

Karena perut sudah keroncongan, kami berdua pun langsung cus berangkat ke Suhat. Kalau jam-jam segitu sih dari daerah Sunan Kalijaga ke Suhat nggak terlalu rame lah, enak aja, soalnya lewat jalan satu arah yeheeyy! Gak pake macet langsung deh kami cepat sampai di Mie Jogging. Plusnya lagi, selesai pesen (yang langsung bayar juga), pesanan datang dengan cepat tanpa lelet.

Saya pesan Mie Selalu bertemperatur nggereges yaitu mie dengan toping udang dan ayam dengan cabe cukup 2 buah saja. Disajikan di atas mangkuk pipih dengan pangsit goreng yang dijadikan wadah, lengkap dengan sumpit dan garpu, jadi kalau nggak bisa pake sumpit tinggal pilih pake garpu aja.

Suapan pertama saya langsung kepedesan, secara emang bukan orang yang tahan pedes sih ya, jadi 2 cabe pun sudah cukup pedes. Pilihan pedes mie-nya ada banyak kok, berlevel-level. Level pedes paling rendah adalah temperatur normal (37 derajat celcius) yaitu mie tanpa cabe. Level kedua temperatur nggereges (38 derajat celcius) yang menawarkan 1-10 cabe. Lalu temperatur demam (39 derajat celcius) dengan 11-20 cabe dan temperatur menggigil (40 derajat celcius) dengan 21-30 cabe. Level tertingginya adalah temperatur step (41 derajat celcius) dengan pilihan 31-40 cabe.

Walau pedes, tapi rasanya nendang banget. Mie-nya empuk-empuk kenyal dan bumbunya blend banget sama suwiran kecil-kecil ayamnya. Ditambah sensasi saat menggigit tahu udang gorengnya, kriuk empuk banget. Tambah kriuk lagi waktu cobain pangsit gorengnya yang lebar dan tipis itu.

Lalu dilanjutkan dengan nyeruput Es Choco Taro, ehmm.. seger banget. Es Choco Taro ini agak bikin surprise saya soalnya penuh dengan bola-bola warna-warni. Selain itu, ada irisan strawberry yang bikin esnya semakin segar. Dan waktu nyendok lagi dengan penuh semangat, saya dikejutkan dengan buah leci utuh di dalamnya, tambah maknyus lagi :D.

Akhirnya, saya sama @erapriliana mengakhiri sesi makan siang ini dengan perut kenyang dan hati senang. Siap menggempur deadline terjemahan lagi deh hehe..

Zee First Adventure: Makassar

Okay, to make a long story short: this is a veryyyyyyyy late post. Sebenernya rekreasi kantor ke Makassar ini udah bulan Februari duluuuuuu itu. Pas Zee masih umur 3 bulan sekian-sekian. Dan saya baru sempet posting ceritanya sekaraaaang, tarararaaa…

But, better late than not deh ya.. So this is Zee first adventure. Tanggal 8-9-10 Februari, kantor saya ngadain liburan rame-rame ke Makassar. Nah, dan ini adalah kesempatan pertama saya mengajak Zizi jalan-jalan (ke pulau seberang). Alhamdulilah pas tanggal itu Zee udah 3 bulan (lebih 2 hari), jadi udah aman buat diajak naik pesawat.

Yang perlu diperhatikan waktu harus naik pesawat sambil bawa baby adalah:
– Usahakan memakai pakaian yang tidak ribet, sebaiknya yang breast feeding friendly biar gampang ngasih tetek kalo bayinya tiba-tiba pengen mimik. – Sebaiknya pake alas kaki yang nyaman dan nggak pake heels. Soalnya kan masuk pesawatnya bisa jadi pake tangga, walaupun nggak selalu. La kalo naik pesawat kan sambil gendong baby tuh, nggak mau kan tiba-tiba kakinya keseleo trus jatuh gara-gara heelsnya nggak menapak lantai dengan semestinya.
– Pastikan baby memakai pakaian yang nyaman dan hangat. Usahakan pake jaket berhoodie karena hoodie itu bisa sekalian buat nutupin kupingnya baby biar terhindar dari rasa nggak nyaman dan risiko yang didapatkan karena tekanan udara dalam lobi pesawat.
– Kalau perlu, baby-nya bisa dipakein earpuff. Saya beliin earpuff sih buat Zee, tapi pada akhirnya nggak kepake :D.
– Paling enak, abis masuk ke lobi, menyamankan posisi di kursi sambil gendong baby, lalu siap-siap deh buat nyusuin. Pengalaman saya, pas terbang berangkat dan pulang, Zee terus netek ke saya. Jadi pas pesawat mulai berisik dengan bunyi mesin sampai mesinnya berhenti karena sudah sukses landing, tinggal sodorin tetek dan Zee pun menyusu dengan nyamannya. Dia nggak rewel, bahkan bobok dengan tenangnya (pake pup juga lagi wakakakaka). Kupingnya cukup saya tutup pake hoodie jaketnya.

Ini earpuff-nyaa wkwkwk

– O iya, siap-siap diminta buat tanda tangan surat pernyataan membawa baby usia 3 bulan ke bawah. Kalau nggak salah sih, isinya penafian maskapai kalau terjadi sesuatu yang nggak diinginkan karena baby usia segitu kan masih rentan. Tapi alhamdulilah Zee sehat-sehat aja :).

Jumat sore itu kami berangkat dari Malang menuju Surabaya. Jadwal penerbangan ke Makassar jam 11 malam. Zee yang belum pernah bepergian naik mobil sejauh itu ternyata nggak rewel, cuma minta nenen terus sih kebanyakan :D. Jadi ya dari Malang sampai Juanda sampai Bandara Hasanuddin sampaiiii di hotel di Makassar, saya gendong Zee terus (tanpa selendang karena saya nggak bisa pake selendang :|). But that was fun, very fun. I love cuddling all day with my baby. Kapan lagi coba kalo ga pas liburan, secara gitu saya Working Mom. Momen-momen kayak gitu bener-bener harus dinikmati sepenuh hati hehehe..

So these are some of the pictures. Enjoy!

beibizee
Zee waktu mau berangkat ke Surabaya
Bandara Juanda
Di Juanda. Itu kostum ‘naik pesawat’ Zee, the hoodie really helps.
Mall Makassar
Di Mall Makassar, nunggu Trans Studio buka.
Mall Makassar, Gong Xi Fa Cai
Mall Makassar dengan tema Tahun Baru China.
Mall Makasar, Gong Xi Fa Cai
Panggung bertema Tahun Baru China di Mall Makassar
family potrait, mall makassar
I love you, you love me, we are happy family
Mall Makassar
Mawar hadap ke kamera Mas Arif, saya hadap ke kamera Cinta
Trans Studio Makassar
Di Trans Studio

Continue reading Zee First Adventure: Makassar

Stranger in a Strange Land: Jakarta

Saat hidupmu hanya berkutat di situ-situ saja dan kamu menikmatinya. Saat rasanya tak ada keinginan untuk pergi-pergi jauh karena ter-attach erat dengan orang-orang di sekitarmu. Saat bertualang tak lagi harus menapaki permukaan bumi ke sana dan ke mari.

That was my life. I mean, that IS my life.

Saya bukan orang yang suka pergi-pergi jauh. Walaupun sering kali membayangkan bisa backpacker-an ke tempat yang jauh dari zona nyaman, tapi saya sudah merasa puas bisa berjalan-jalan sore menelusuri alun-alun kota. Walaupun kadang membayangkan bisa bertualang ke tempat asing dan melihat-lihat berbagai perbedaan yang interesting di sana, saya sudah cukup antusias menonton acara jalan-jalan di televisi dan membaca-baca di internet. Bahkan Google Maps sudah bisa menunjukkan bentuk tiga dimensi suatu tempat kan?

Tapi kemudian saya harus pergi ke Jakarta, sendirian. #glek

That was my first experience pergi jauh dari rumah.

That turned out to be so exciting :D.

Ternyata, pergi sendirian itu nggak semenakutkan bayangan saya. Bener-bener melatih kemandirian, kesigapan, kehati-hatian, dan kemampuan berpikir cepat buat saya yang suka lemot dan ceroboh ini. Bagus toh?

Ya, oke lah, akhirnya saya pun menapakkan kaki di kota yang disebut-sebut “lebih kejam dari ibu tiri” ini, ibu kota negara saya: Jakarta! Dan akhirnya saya juga berhadapan dengan monumen paling membahana se-Indonesia: Monumen Nasional alias Monas!

Terima kasih saya ucapkan kepada semua orang yang sudah membantu saya. Pas Bos dan Buk Bos yang sudah memberi saya kesempatan pergi ke Jakarta mengurus visa dan menginapkan saya di hotel yang nyaman, Kaben (@benny_wn) yang sudah mengajak saya berkeliling naik TransJak dan foto-fotoan di Monas, dan Mbak Dina (@dina_suwarno) yang sudah mau direpotin buat ngeprint, fotokopi, dan nyetak segala tetek bengek persyaratan visa. Yay! I’ve made it!

Kaben yang sudah ‘menjaga’ saya selama di Jakarta \m/
Akhirnya saya lihat monaaasss
Pemandangan dari jendela kamar hotel
More view
The breakfast

Continue reading Stranger in a Strange Land: Jakarta