Category Archives: Kuliner

Review: Menurut Saya, Buka Bareng di Teysa’s Cafe Adalah…

..sesuatu yang patut dicoba.  Selain suasananya yang nyaman, masakannya juga nikmat dan nyajiinnya ga pake lama.

Sebenernya bukan kali pertama ke situ sih, tapi baru pertama buka puasa di resto yang beralamat di Jalan Merbabu 4 ini. Sekitar jam 5 kami udah dateng di situ setelah sebelumnya reservasi tempat  dulu. Meskipun bulan puasa, kita ga disuruh reservasi makanan dulu kok.

Lalu ga lama makanan yang kami pesan pun mulai berdatangan setelah sebelumnya kami disuguhi semangkuk takjil. Nggak lama adzan maghrib terdengar, yay bukaaaaa!

Saya juga sempat nunut sholat maghrib dulu di musholanya. Tempatnya di dalam. Mukenahnya banyak, jadi ga bingung gantian hehehe..

Sempet ke kamar mandinya juga karena tempat wudhu-nya terbuka. Jadi saya wudhu di kamar mandi. Menyenangkan juga soalnya kamar mandinya bersih dan luas.

Selesai sholat waktunya menandaskan makanan. Langsung saya sikat Hollywood Chicken Steak dan Oreo Coffee saya. Legaaa alhamdulillaaaaah..

Review: Menurut Saya, Mie Jogging Adalah…

.. mie yang cukup membakar lidah saya. Iya, Mie Jogging yang berlokasi di Jl Soekarno Hatta 24 Malang ini memang menambah deretan kuliner pedas yang sedang menjamur akhir-akhir ini. Dan meskipun saya bukan pecinta pedas (yang juga bukan anti pedas), Mie Jogging bisalah dijadikan salah satu alternatif destinasi kalo lagi pengen makan di luar.

Jadi siang tadi @erapriliana lagi pengen makan pangsit dan mencetuskan wacana untuk makan di Mie Jogging. Saya yang suka nggak up to date soal tempat makan baru ini pun jadi penasaran. Apa itu mie jogging? Mie-nya lari-lari? Atau jangan-jangan, rasanya yang lari-lari?

Karena perut sudah keroncongan, kami berdua pun langsung cus berangkat ke Suhat. Kalau jam-jam segitu sih dari daerah Sunan Kalijaga ke Suhat nggak terlalu rame lah, enak aja, soalnya lewat jalan satu arah yeheeyy! Gak pake macet langsung deh kami cepat sampai di Mie Jogging. Plusnya lagi, selesai pesen (yang langsung bayar juga), pesanan datang dengan cepat tanpa lelet.

Saya pesan Mie Selalu bertemperatur nggereges yaitu mie dengan toping udang dan ayam dengan cabe cukup 2 buah saja. Disajikan di atas mangkuk pipih dengan pangsit goreng yang dijadikan wadah, lengkap dengan sumpit dan garpu, jadi kalau nggak bisa pake sumpit tinggal pilih pake garpu aja.

Suapan pertama saya langsung kepedesan, secara emang bukan orang yang tahan pedes sih ya, jadi 2 cabe pun sudah cukup pedes. Pilihan pedes mie-nya ada banyak kok, berlevel-level. Level pedes paling rendah adalah temperatur normal (37 derajat celcius) yaitu mie tanpa cabe. Level kedua temperatur nggereges (38 derajat celcius) yang menawarkan 1-10 cabe. Lalu temperatur demam (39 derajat celcius) dengan 11-20 cabe dan temperatur menggigil (40 derajat celcius) dengan 21-30 cabe. Level tertingginya adalah temperatur step (41 derajat celcius) dengan pilihan 31-40 cabe.

Walau pedes, tapi rasanya nendang banget. Mie-nya empuk-empuk kenyal dan bumbunya blend banget sama suwiran kecil-kecil ayamnya. Ditambah sensasi saat menggigit tahu udang gorengnya, kriuk empuk banget. Tambah kriuk lagi waktu cobain pangsit gorengnya yang lebar dan tipis itu.

Lalu dilanjutkan dengan nyeruput Es Choco Taro, ehmm.. seger banget. Es Choco Taro ini agak bikin surprise saya soalnya penuh dengan bola-bola warna-warni. Selain itu, ada irisan strawberry yang bikin esnya semakin segar. Dan waktu nyendok lagi dengan penuh semangat, saya dikejutkan dengan buah leci utuh di dalamnya, tambah maknyus lagi :D.

Akhirnya, saya sama @erapriliana mengakhiri sesi makan siang ini dengan perut kenyang dan hati senang. Siap menggempur deadline terjemahan lagi deh hehe..

Akhirnya, @MadamWangTOAST

Setelah hari Sabtu kemaren gagal menikmati sup merah @MadamWangTOAST gara-gara cafe-nya tutup, akhirnya Jumat ini saya berhasil merasakannya bersama teman sekantor saya, @erapriliana. Dan rasanya emang enaaaaaaakk :D.

Akhir-akhir ini saya memang lagi doyan sup-sup gitu. Kemaren waktu kumpul saya Syalala di Pizza Hut aja saya cuma makan sup (sama tilik-tilik makanan lain dikit, dikiiiit aja) sama minum air putih. Pesen nasi + beef yang dicacah trus dibentuk bola-bola, saya lupa namanya, itu juga nggak saya makan, nggak doyan ternyata :|.

[iya, saya ke pidsa hat cuma makan ini :(]

Nah, akhirnya rencana untuk lunch di @MadamWangTOAST dapat dilaksanakan hari ini. Setelah beberapa saat krucuk-krucuk, akhirnya saya dan Era cusss ke Tidar dan berharap akan makan enak di sana.

@MadamWangTOAST terletak di Jalan Raya Tidar 32B, di bagian atas Bengkel D2. Mungkin pertama dibuat dulu mikirnya biar yang mbengkelin mobil atau motornya bisa nunggu sambil nyemil-nyemil di tempat yang nyaman gitu kali ya. Saya pertama kali tahu saat si Era mention saya sambil ngasih tahu gambar makanan yang diunggah @MadamWangTOAST di Twitter. Langsung pengen nyoba Sup Merah.

Dan inilah pesanan kami: semangkuk sup merah, sepiring tahu krispi, segelas teh melati, segelas jus sirsak, dan sepiring mini bites toasts.

Continue reading Akhirnya, @MadamWangTOAST

Bakso Bakar Yang Ini… Beda!

Yang di Malang atau yang lagi ke Malang pasti nggak asing dengan frasa “Bakso Bakar”. Kayaknya emang kuliner yang satu ini jadi semacam makanan unggulan yang harus dicoba sama orang-orang yang mengunjungi Malang, dan jadi makanan idola buat orang-orang Malang sendiri.

Coba deh tanya, “Bakso bakar yang enak di mana ya?” Jawabannya pasti nggak jauh-jauh dari “Bakso bakar Pak Man di Jalan Cipto!”, “Bakso bakar Pahlawan Trip!”, atau “Bakso bakar ABM!”

Yap! Memang tiga bakso bakar itulah yang jadi bakso bakar favorit hingga saat ini. Kalau buat saya, bakso bakar paling juara memang masih dipegang oleh bakso bakar Pak Man yang ada di Jalan Cipto itu. Dengan mi putih dan bawang goreng yang boleh diambil sepuasnya, 10 bakso bakar pedes pun nggak akan cukup sodara-sodara!

Lalu yang kedua adalah bakso bakar yang ada di Jalan Pahlawan Trip. Baksonya enak, kenyol-kenyol, cuma kalo soal bumbu bakso bakarnya, Pak Man masih merajai!

Sementara kalo bakso bakar ABM.. saya nggak terlalu suka. Enak sih, cuma kebanyakan saos kalo menurut selera saya :D.

Nah, trus yang beda apa?

Continue reading Bakso Bakar Yang Ini… Beda!

Cute Organizer From Hokben

Waktu itu hari sudah siang, perut pun sudah keroncongan. Dan seperti bisa membaca pikiran para karyawannya, Buk Bos tiba-tiba mengajak untuk makan di luar. Dan pilihan kali ini adalah makan di Hoka Hoka Bento.

Saya suka makanan Jepang, apalagi bento-bentoan :D. Ya nggak nolaklah diajak ke Hokben.

Setelah pilih-pilih menu dan minuman, mBak Hokben menawari saya buat berpartisipasi dalam program Hokben Cinta Pendidikan. Saya penasaran, akhirnya saya tanya, “Apa itu, Mbak?”

Continue reading Cute Organizer From Hokben