Category Archives: as a fashionista

Review: Menurut Saya, Pakai Masker Alami Adalah…

…sebuah cara untuk mengurangi asupan bahan kimia di dalam tubuh kita. Nggak bisa dipungkiri kan ya kalo setiap harinya banyak sekali bahan-bahan kimia yang kita gunakan/konsumsi. Jadi kalo bisa menggunakan yang alami-alami, kenapa enggak kan?

Jadi beberapa waktu lalu, di sela-sela pencarian saya akan produk pereda jerawat (iya, jerawat tetap terus menyerang saya, hiks, salah pilih skincare emang bikin berabe :(), saya bertemu dengan @herbeautymask_id di Instagram. Jadi produk mereka adalah homemade natural scrub, ada yang buat badan dan ada yang buat wajah. Dari beberapa pilihan scrub wajah (ada Green Tea, Strawberry Delight, Lemon Fusion, Dark Choco, dan Matcha Milk), saya pilih Green Tea. Soalnya katanya teh hijau ini berkhasiat buat menghilangkan jerawat dan kulit bruntusan (another problem in my skin).

Pas paketan maskernya dateng, saya agak kaget, soalnya maskernya berupa bubuk. Saya baru pertama kali beli masker bubuk hehehe.. Nah, karena itu juga, pas pertama kali pake, racikan masker saya terlalu encer :p. Saat diolesin di muka, maskernya netes-netes sampe ke leher ngahahahaa…

Pas udah kedua kalinya pake, udah pinteran dikit dong ya. Saya kasih airnya dikit-dikit, setetes demi setetes sampai akhirnya terbentuk adonan pasta masker.

Hanya beberapa hari pemakaian, saya melihat kulit wajah saya jadi agak lebih bersih alias cerah gitu. Jerawatnya juga cepat mengering. Cuma bekasnya yang item-item masih belum ilang. Ya iya sih, yang alami-alami emang nggak instan kan ya. Kudu sabar gitu.

Tapi sepertinya ada yang salah dengan cara saya memakainya, karena kok jerawat malah tambah muncul, nggak banyak sih, satu dua aja, tapi gede, kan mengganggu banget hiks.. Sepertinya, saya kurang tuntas deh membersihkan masker yang mengering di wajah.

Jadi, akhirnya setelah dua minggu pake masker, saya pun mengubah cara aplikasi maskernya (haha, telat banget ya sadarnya, maklum, amatir). Kalau sebelumnya saya pake masker dibarengin pas mandi pagi, setelah cuci muka pake sabun muka, trus nungguin masker kering sambil pake sabun mandi, lalu baru dibilas mukanya pake air anget. Sekarang saya pakenya sebelum mandi pagi. Jadi bangun tidur itu saya cuci muka, lalu bikin masker, diaplikasikan ke muka, ditunggu 5-10 menit, baru dibilas pake air anget sampe bersih, lalu mandi. Pas mandi, baru make sabun muka :D.

Saya baru menerapkan cara baru itu 3 hari ini, dan rasanya memang lebih optimal. Jerawat nggak keluar lagi dan jerawat yang keluar-keluar itu langsung kering aja gitu. Horeee, akhirnya menemukan cara pengaplikasian masker yang optimal buat wajah sayaaa…

Before after-nya kapan-kapan yaaa, sebulan lagi deh, pas bekas jerawatnya udah pada ilang ngahahahaha…

UPDATE:

Menurut penjual masker, masker ini bakal awet asalkan disimpan di tempat yang nggak lembap. Ditaruh dalem kulkas juga boleh. Nah, saya dengan semena-mena meletakkan botol masker ini di lemari kamar mandi dong ya 🙁

Dan akhirnya saya harus merelakan masker yang tinggal 40% itu terbuang sia-sia karena rusak, ada belatungnya gitu huwaaaawawawawawa #dunanges

PLUS:

  1. Masker ini beneran bisa bikin jerawat saya berangsur-angsur pulih, mengempes lalu plasshhh.. ilang. Tapi nggak instant lo ya.
  2. Alami. Mengurangi asupan bahan kimia ke dalam tubuh.
  3. Cepet kering. Jadi nggak usah lama-lama nunggu kering, hemat waktu hehehe.
  4. Aman dipakai setiap hari. Karena dipake setiap hari, jadi pemulihan jerawatnya cukup cepet deh hehe..
  5. Hemat. Satu botol itu bisa dipake lebih dari satu bulan kayaknya dengan pemakaian setiap hari. Bisa dua bulan juga deh (perkiraan lo ya, soalnya punya saya rusak karena saya salah nyimpen 🙁 )

MINUS:

  1. Nggak praktis soalnya bentuknya bubuk. Harus latihan dulu (buat saya) biar bisa mencapai tekstur masker sesuai keinginan.
  2. Harus hati-hati nyimpennya, sampe salah nyimpen bisa cepet rusak (kayak punya saya)

PRODUCT RATE:
(4/5)

Menurut Saya, Kebaya Modern Adalah…

…kebaya yang tidak kuno. #halah ya iyalah Pek, apaan sih!

Hahaha, ya emang gitu kan ya tapi? Saya ingat waktu mau resepsi pernikahan dulu, bingung-bingung mau bikin kebaya kayak gimana. Google pun cukup membantu untuk mencari ide-ide kebaya modern yang pengennya emang mau saya pakai di resepsi.

Saat itu saya udah ngumpulin banyak gambar kebaya modern, dari yang warna soft sampai ngejreng, dari yang sentuhan modern-nya nggak terlalu kentara sampai yang desainnya udah nggak terduga banget, dari yang sederhana sampai yang wah banget. Dikumpulin semua, dipandang-pandangi terus, lalu ditimbang-timbang buat menciptakan desain yang paling cocok buat badan saya dan tema pernikahan.

Eh tapi akhirnya nggak jadi bikin desain sih, soalnya pada akhirnya kebaya yang dipakai buat resepsi dipinjemin sama temen wkwkwk (maklum, budget resepsi mepet banget, jadi kalo misal dapet pinjeman juga kenapa enggak, wakakaka). Yang akhirnya mendesain sendiri adalah kebaya modern yang saya pakai buat di akad aja. Juga kebaya modern yang dijadikan peningsetan (yang sampai sekarang belum kepake #sigh).

Jadi, sebenernya ada beberapa hal yang perlu diperhatikan saat kita mau bikin kebaya modern (yang artinya memodifikasi kebaya dari basic design-nya). Menurut sumber di sini, yang paling perlu diperhatikan saat ingin membuat kebaya modern adalah bentuk tubuh. Jangan hanya karena pengen desain yang unik, lalu kita maksa aja makenya karena nggak sesuai dengan bentuk tubuh.

Setelah kita tahu gaya apa yang sesuai dengan bentuk tubuh, baru deh kita modifikasi kebayanya. Mau modifikasi kerah, lengan, ataupun cutting, terserah. Semoga berhasil! 😀

Review: Menurut Saya, Nano Spray Plus Beauty Water Adalah…

..semacam romeo yang menemukan julietnya, eciee..

Nggak ding, haha.. tapi ya semacam itu sih emang. Soalnya, menurut pengalaman saya, menggunakan beauty water dengan nano spray ini emang maknyus banget.

Jadi kita mulai dari nano spray dulu. Pasti udah sering pake banget kan ya mendengar soal nano spray ini. Booming semprotan nano ini sepertinya karena salah satu distributor besar di Indonesia menggunakan sistem piramida (member get member) buat memasarkannya. (For more info about it, read this.) Nah memang pada akhirnya ya merek yang didistribusikan distributor besar itulah yang jadi jauh lebih terkenal namanya di Indonesia. Dan jangan ditanya, harganya, waduuuh, mihil banget boook..

Padahal nih, sebenernya ada beberapa alternatif semprotan nano yang harganya cukup bersahabat. Kenapa nggak terlalu booming? Ya mungkin karena marketingnya biasa-biasa aja kali ya, nggak pake sistem piramida yang memang promonya harus gila-gilaan.

Ya entahlah, pokoknya pas itu saya kan pengen punya nano spray karena pengen memuluskan kulit wajah yang banyak komedo putih membandelnya, akhirnya saya gugling-gugling gitu deh dan menemukan informasi bahwa nano spray ada berbagai merek. Yang terkenal di Jepang sana (yang kira-kira adalah pelopor handy mist moist ini, CMIIW) adalah nanoTime. Ada yang lain-lainnya semacam Moisbeau dan i-beauty, tapi saya tertariknya sama si nanoTime ini. Yah daripada saya bayar mihil banget untuk barang yang ternyata sama aja kualitasnya sama yang lebih murah, why not kan ya? (Info lebih lengkap soal ini, baca di sini.)

Nah, kan katanya hasil terbaik semprotan nano ini kalo sering-sering disemprotin pake air oksigen, saya mah males banget. Males beli air oksigen maksudnya hahahaa.. Saya sih lebih memilih pake air biasa, iya, air biasa, air godogan biasa itu, malah kadang juga pake air yang difilter dan disterilkan pake alat penyeteril air yang banyak diiklanin di TV itu. Hasilnya? Yah, not bad. Bisa dilihat di gambar di bawah ini.

“Before-after pemakaian NanoTime. Foto pertama sama #beibizee itu pas blm pake NanoTime, foto kedua setelah tiga hari pemakaian NanoTime, yang foto ketiga itu setelah satu bulan pemakaian. No edit, no filter. Pemakaian nggak rutin, ala kadarnya aja hahahah.”

Lalu, karena saya masih suka coba-coba gonta-ganti kosmetik, akhirnya saya ketemu sama kosmetik yang bikin kulit saya jerawatan paraaahh aaaarrgghhh! Dan walaupun udah rajin semprot-semprot nanoTime pun ga ilang-ilang bekasnya (belum kali ya, soalnya emang parah banget, tapi kaaaaan saya ga sabaaarrr #plaks), akhirnya saya cari-cari lagi apaan sih yang bisa bikin jerawat ngilang dengan cara yang alami.

Nah, ketemulah saya sama Beauty Water ini. Setelah konsultasi sana-sini (yang artinya saya berkonsultasi dengan penjual Beauty Water di sana dan di sini hahahaha..), akhirnya saya tahu kalau penggunaan Beauty Water ya sebaiknya dikombinasikan dengan Strong Acid. Karena keduanya saling melengkapi. Apalagi Strong Acid memang bisa mempercepat penyembuhan jerawat yang meradang.

Akhirnya saya membeli SA+BW ini, harganya ga bikin kantong bolong kok, jauhlaaah dibanding FTE SK-II #glek. Dan setelah menimbang dan memikirkan dengan sepenuh hati dan sesadar-sadarnya #halah, akhirnya saya memutuskan untuk menggunakan Beauty Water itu dengan nanoTime saya. Lalu saya pun terkejut.

“Bye bye FTE SK-II, saya beralih ke #kangenwater dulu yaaa… saya kan emak-emak irit bwihihihii… #beautywater #strongacid #nanotime #skincare #beautycare . Terima kasih @kangenwaterz, paketnya udah diterima dengan cantik bwehehehee”

Kenapa? Soalnya waktu bikin Beauty Water itu jadi pengisi nanoTime, hasil semprotannya jauuuuh lebih halus pas kena di kulit wajah saya! Eh iya sih, saya emang nggak pernah nyoba pake air oksigen, jadi nggak bisa bandingin sama air oksigen, tapi yang pasti, kalo dibandingin sama pake air biasa, pake Beauty Water ini bener-bener lebih terasa nano-nya deh. Hasil semprotan jadi lebih halus, bahkan seperti nggak ada yang disemprot sama sekali (dicatet yaa, saya kalo nyemprot deket banget, lupakan jarak 20-25 cm, saya nyemprotnya ga ada kali jarak 5 cm wkwkwk, jangan ditiru, soalnya saya suka segernya :p).

Saya pakenya sesuai dengan saran penjual. Dipakai 3 kali sehari: pagi, sore, malam. Semprot SA ke wajah, lalu biarkan sampai kering. Setelah itu semprot BW, dan biarkan sampai kering lagi. Dengan mekanisme semacam ini, akhirnya nanoTime saya pun otomatis cuma dipake 3 kali sehari. Saya bonusin jadi 6 kali sehari karena satu sesi semprotan BW saya jadikan 2 kali semprotan nanoTime. Dan itu bikin saya jadi semakin jarang ngecas nanoTime, hemat listrik deh bwehehehe..

Hasilnya? Hanya dalam beberapa hari, jerawat batu saya kering dan kempes. Lalu beberapa hari kemudian, bekas jerawatnya semakin memudar. Alhamdulilah banget yaaa.. Semprot-semprot lagi yuuuk..

Review: Menurut Saya, Sinau Make Up Bareng IniVindy.com Adalah…

..pengalaman yang nggak boleh dilewatkan!! Nggak nyangka juga teman main bareng waktu sama-sama masih kerja di kantor lama duluuuu sekarang jadi MUA andal dan pelukis wajah yahud, pembimbing para pemula yang sip juga. Jadi saya yang tidak terlalu suka menggambar-gambar wajah (baca: pake make up) ini akhirnya tergoda juga melihat keasyikan temen-temen saya yang tiba-tiba banyak yang jadi MUA, suka upload foto dengan make up maknyus di Instagram, juga suka review-review make up yang terlihat lucu unyuk-unyuk gitu.

Lalu tibalah hari saat saya memutuskan untuk mengikuti kelas Sinau Make Up Bareng inivindy.com alias Kapin alias @waceqaqaq alias Mamigin ini. Setelah beberapa kali jadwal tidak sinkron karena sama-sama bersibuk-sibuk ria, akhirnya waktu yang cucok pun datang.

Matahari sudah tinggi ketika saya tiba di Studio Yang Ajaib di Sawojajar sana. Setelah berhaha-hihi sejenak dan makan siang dulu (iya, tenang aja, Sinau Make Up ini dapet lunch juga ;)), kelas pun dimulai. Sistemnya dengan praktek dua kali makeup-hapus. Jadi penerapan make-up pertama, Kapin mengaplikasikan make-up di wajah sisi kanan saya, lalu saya menirukannya di wajah sisi kiri. Penerapan make-up ini disertai pelajaran dasar dan tips-tips menerapkan make-up yang benar dan sesuai dengan kebutuhan wajah.

Setelah itu, make-up dihapus dan giliran saya sendiri yang mengaplikasikan make-up itu, Kapin memperhatikan dari depan, sambil melihat apakah pengajaran yang diberikannya di sesi pertama sudah bisa diterapkan dengan benar.

Tips-tips asyik macem mengaplikasikan yang mudah dulu sebelum kemudian yang susah, cara memegang pensil untuk menggambar alis yang benar, bahkan sampai yang paling mendetail seperti cara mengambil foundation dari wadahnya dan mengaplikasikannya dengan kuas atau sponge pun diberikan. Lalu bocoran semacam merek foundie atau eye shadow yang bagus, brush kit yang valid, dan cara menentukan make-up tool/kit yang cocok sama kita semua dibahas juga di kelas. Asli ngelontok deh!

make up, beauty tools

make up

make up

make up

make up

make up

make up

selfie, make up
selfie bareng guru make up-nya hahahaa…

Semakin asyik lagi karena saya dapet bonus bejibun dari Kapin, yaaayy!!

Terima kasih ya, Kapin @waceqaqaq. Pelajarannya berguna, pake banget deh! Kapan-kapan mau ah ikut kelas yang advanced, bhihihik.. Yang mau info selengkapnya tentang Sinau Make Up, bisa email Kapin di vindy.harfrida@gmail.com.

My Daily Make Up

Seperti yang sudah saya pernah bilang, saya tidak terlalu tertarik dengan make-up, apalagi mewarnai atau menggambar muka saya :|. Prinsip saya, semakin natural penampilan saya, semakin bagus.

Tapi semakin ke sininyaa.. saya jadi penasaran juga sama make-up make-up lucuk-lucuk yang sekarang lagi booming. Iya siii, level ketertarikan saya masih rendaaah banget. Ya paling enggak, saya mulai pengen pake lipstik sama eye shadow deh :D.

Ada sih beberapa eye shadow di pouch make-up, tapi dipakenya pas ke resepsi nikahan aja gituk. Kalo sehari-harinya polosan aja bedak sama lipbalm doang.

Jadi inilah daily make-up saya..

wardah day cream step 1

wardah day cream lightening step 1

BB Cream Garnier, krim ajaib

Bedak Caring Buluk

Pensil alis Caring

The lipbalm

protects and cares

Dan itulah, setelah pake Lightening Day Cream Step 1 Wardah saya pake Garnier BB Cream, krim yang ajaib menurut saya. Trus pake bedak Caring yang sudah buluk wadahnya ituuu, gambar alis pake pensil alis Caring coklat, dan ditutup sama Lip Balm Vanila Wardah. Done!

Jadinya begini deh..

Yah beginilah gaya sehari-hari saya kalo ngantor, nggak ada bedanya sama kalo jalan-jalan ke sana ke mari. Minim make up.

Jadi tolong dong, bisa rekomendasiin ke saya lipstik atau make-up dasar apa lagi yang harus saya pakai untuk mendapatkan sentuhan make-up tapi seolah tanpa make-up? Warna apa yang harus saya pilih terlebih dulu yaaa..

Aha! Bahkan #beibizee mau ikut nampang!

berangkat kerja yuuk

Oh iya, sekalian saya kasih tutorial turban yang biasa saya pakai. Sering bingit pake gaya ini soalnya guampang banget dan ga butuh jarum ataupun peniti.

tutorial turban half loose

green scarf: Kaffah | flowery brown scarf: Alzan Adara | Ciput ninja: Anggia