Category Archives: as a fashionista

Antara Batik dan Pesta Kawinan.. Hmm…

Tanggal 2 Oktober kemarin semuanya berbondong-bondong pake batik. Malahan, saking niatnya, yang nggak punya batik sampe dibela-belain beli [kek manajer di kantorku.. hehehehe]. Alasannya nih, cinta Indonesia, dan sebagai sebuah bukti nyata mendukung UNESCO yang mengukuhkan batik tulis yang dibuat dengan sarana canting dan lilin itu sebagai World Heritage dari Indonesia.

Ini nih salah satu gerakan cinta batik di Malang. [Saya ambil dari twitternya Bom2 :D]

Aku ikutan juga dong! Bukan aku aja, orang2 sekantor juga pada pake batik. Jadi serasa ada di kantor Kelurahan.. 😛 Habisnya, jarang2 gitu di kantor orang2 pada pake baju kembaran yang rapi2 gitu… hahaha… Dan akhirnya, sebagai bukti ikut mendukung Batik Day, diabadikanlah momen itu dalam bingkai kamera… Narsistik! Hehehe… Ini buktinya.

Lalu lalu… hubungannya ama kawinan?

Bukan, bukan karena resepsi kawinan itu identik dengan batik. Bukan juga karena aku pergi ke kawinan dengan pake batik itu. Bukaaan…

Continue reading Antara Batik dan Pesta Kawinan.. Hmm…

Wez Abis Kesabaranku!

Cuman iseng aja pengen ngetez apakah kemampuan transletq masih cukup lumayan di bidang selain showbiz.. Mumpung juga hari ini s0ntrek idupku lagi avril lavigne bangetz [bukan niru2 marshanda yang ekspresif bgd dgn lgux avril di video youtube nya lo ya.. She’s got hers i’ve got mine]

Jadi, aq bakal nranslet lagunya avril yang Loosing Grip di sini. Check this one, siapa taw bisa lebih menyentuh hehe…

@lavinya.net
@lavinya.net

Loosing Grip – Avril Lavigne

translated by Noph

Kamu tau nggak apa yang kurasain gara2 kamu, say?
Sekarang kayaknya aku jadi makhluk transparan di depanmu, serasa aku ini nggak pernah ada.
Apa kamu nggak ngerasain tanganku yang meluk kamu?
Kok kamu malah pergi?
Jadi aku kudu bilang ini semua…

Aku ditinggal menangis sendirian, menunggu di luar sana, menatap nanar dengan pandangan kosong, hingga akhirnya aku mengambil sebuah keputusan.

Ngapain aku harus peduli?
Kamu lho nggak ada di sana saat aku amat ketakutan, aku sendirian tau!
Iya! Kamu kudu dengerin ini.
Aku udah mulai beranjak, aku bener2 kehilangan kesabaran.
Dan aku akan menghadapinya sendirian!

Apa aku itu cuma sekedar cewek yang kamu pacarin buat ngegantiin posisi orang lain?
Saat aku berpaling, apa kamu masih bisa ngenalin wajahku?
Kamu dulu cinta ama aku, suka melukin aku, tapi bukan itu masalahnya..
Semuanya nggak bener ini!

Jejeritan keras2!! Aku pengen jejeritan keras2!!!

Buka matamu hooii!! Buka yang lebaaar!!

Kenapa aku kudu peduli?
Kalo kamu nggak peduli kalo aku nggak peduli, nggak akan ada akhirnya ini!

Jadi Cantik Itu Sakit

No Pain No Gain, itu kata sebuah peribahasa yang terus saja dikumandangkan saat harus bersakit2 dahulu untuk mendapatkan kesenangan kemudian. Dan ternyata, jadi cantik pun juga harus bersakit-sakit dulu.

Berawal dari hadiah voucher dari sebuah klinik kecantikan, aku yang emang suka nyalon2 gitu seneng banget soalnya dapet voucher facial. Enak kan gratis, bikin kulit muka kinclong. Secara, kalau diitung-itung udah berbulan-bulan aku nggak sempat facial. Dan setelah aku nggak cocok pake bedak (yang ternyata emang amat berat kandungannya buat kulit mukaku yang -lagi2- ternyata sensitif ini), kulitku yang tadinya cukup mulus jadi mrintis2, parahnya, tiba2 suka muncul jerawat yang susah sembuh di bagian2 yang sebelumnya tak pernah terkontaminasi jerawat.. *doh*

Akhir-akhir ini, saat aku kembali ke kosmetikku yang dahulu, akhirnya mrintisku emang nggak seberapa banyak. Plus ditambah voucher facial, lengkaplah perawatan mukamu — pikirku saat itu.

Setelah melakukan reservasi yang cukup njelimet — kudu mencocokan waktu luang, pekerjaan kudu diselesaikan, dan bla-bla-bla yang lain — akhirnya berangkatlah aku bertiga sama teman2ku ke klinik kecantikan itu.

Dan, aku sebenarnya tau kalau facial itu pasti agak sakit, soalnya kan kulit kita dipencet2 gitu biar komedo segala macam bisa ilang, tapi aku benar-benar nggak menduga bisa sesakit ini!!

Facialku yang dulu-dulu enggak sesakit ini… huhuhuhuhu….

Tapi kali ini, ternyata facialku amat sangat menyiksa sekali. Entah apakah salon yang biasa kukunjungi facialnya memang nggak suka menyiksa, entah gara2 kulit mukaku lagi parah banget komedo dan jerawatnya. Akhirnya pulang facial, mukaku bentol2 kek disengat tawon… wuuuaaa… injured injureeeed… mamaaaa…. atiiiit… huahuahuahuahuaa….

Yah, memang cuma sebentar doang sih atitnya, injured nya juga udah mulai sembuh.. dan wajahku emang lebih kinclong daripada sebelumnya :D.. Tapi… ini nih yang namanya no pain no gain… *literally!!* Setelah bersakit-sakit dipencetin, akhirnya kulit bakal lebih cantik…

Temen kantorku satu lagi juga gitu, dia milih back treatment, dan segala noda yang ada di punggungnya sama diilangin juga, tapi lebih menyakitkan karena pake kater listrik!! Wuakakakaka… dia malah lebih jejeritan daripada aku… Duh… nggak mbayangin aku.

Last word: Jadi Cantik itu Sakit!! *padahal udah cantik lo qiqiqiqi *narsis mode on**